New Delhi Menutup Sekolah Saat Darurat Polusi Membayangi

Darurat Polusi di New Delhi - India
Darurat Polusi di New Delhi - India

New Delhi | EGINDO.co – Pihak berwenang di New Delhi mengumumkan Sabtu (13 November) penutupan sekolah selama satu minggu ketika badan pengendalian polusi ibukota India memperingatkan darurat kesehatan yang menjulang karena kabut asap.

“Mulai Senin, sekolah-sekolah ditutup sehingga anak-anak tidak perlu menghirup udara yang tercemar,” kata kepala menteri Delhi Arvind Kejriwal kepada wartawan di kota besar berpenduduk 20 juta orang itu.

Delhi menduduki peringkat salah satu kota paling tercemar di dunia, dengan campuran berbahaya dari emisi pabrik dan kendaraan serta asap dari kebakaran pertanian mengubah udaranya menjadi abu-abu beracun setiap musim dingin.

Pada hari Sabtu, tingkat partikel PM 2.5 – terkecil dan paling berbahaya, yang dapat memasuki aliran darah – mencapai 300 pada indeks kualitas udara.

Itu 20 kali lipat dari batas harian maksimum yang direkomendasikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia.

Kejriwal mengatakan pada hari Sabtu bahwa tidak ada kegiatan konstruksi yang diizinkan selama empat hari, mulai Minggu, untuk mengurangi debu dari lokasi terbuka yang luas.

Kantor pemerintah diminta untuk beroperasi dari rumah dan bisnis swasta disarankan untuk tetap menggunakan opsi bekerja dari rumah sebanyak mungkin.

Dewan Pengendalian Polusi Pusat pada hari Jumat mengatakan kepada penduduk untuk “membatasi kegiatan di luar ruangan dan meminimalkan paparan mereka” dan menyarankan otoritas pemerintah untuk mempersiapkan “untuk penerapan langkah-langkah di bawah kategori ‘darurat'”.

Ia menambahkan kualitas udara yang buruk kemungkinan akan berlangsung hingga setidaknya 18 November karena “angin rendah dengan kondisi tenang pada malam hari”.

Rumah sakit melaporkan peningkatan tajam pada pasien yang mengeluh kesulitan bernapas, Times of India melaporkan.

“Kami mendapatkan 12-14 pasien setiap hari dalam keadaan darurat, kebanyakan pada malam hari, ketika gejalanya menyebabkan gangguan tidur dan panik,” kata Dr Suranjit Chatterjee dari Apollo Hospitals kepada surat kabar tersebut.

Baca Juga :  India Berupaya Blokir Sebagian Cryptocurrency Dalam RUU Baru

Sebelumnya pada hari Sabtu, Mahkamah Agung menyarankan untuk memberlakukan penguncian polusi di Delhi untuk membantu mengatasi krisis kualitas udara.

“Bagaimana kita akan hidup sebaliknya?” Ketua Hakim NV Ramana mengatakan.

STUBBLE SMOG

Pemerintah Delhi telah bersumpah selama bertahun-tahun untuk membersihkan udara kota.

Pembakaran limbah pertanian di negara bagian tetangga Delhi – penyumbang utama tingkat polusi kota setiap musim dingin – terus berlanjut meskipun ada larangan Mahkamah Agung.

Puluhan ribu petani di sekitar ibu kota membakar jerami mereka – atau sisa tanaman – pada awal setiap musim dingin, membersihkan ladang dari padi yang baru dipanen untuk memberi jalan bagi gandum.

Jumlah kebakaran lahan pertanian musim ini merupakan yang tertinggi dalam empat tahun terakhir, menurut data pemerintah.

Awal tahun ini, pemerintah Delhi membuka “menara asap” pertamanya yang berisi 40 kipas raksasa yang memompa 1.000 meter kubik udara per detik melalui filter.

Instalasi senilai US$2 juta itu mengurangi separuh jumlah partikulat berbahaya di udara tetapi hanya dalam radius 1 km persegi, menurut para insinyur.

Sebuah laporan tahun 2020 oleh organisasi Swiss IQAir menemukan bahwa 22 dari 30 kota paling tercemar di dunia berada di India, dengan Delhi menduduki peringkat ibu kota paling tercemar secara global.

Pada tahun yang sama, Lancet mengatakan 1,67 juta kematian disebabkan oleh polusi udara di India pada 2019, termasuk hampir 17.500 di ibu kota.

Dalam beberapa hari terakhir, sungai yang mengalir melalui Delhi, Sungai Yamuna, juga tersumbat oleh busa putih yang sakit-sakitan.

Pemerintah kota telah menyalahkan penyakit busuk pada “limbah berat dan limbah industri” yang dibuang ke sungai dari hulu lebih jauh.

Baca Juga :  India Dan China Menarik Pasukan Dari Bagian Lain Perbatasan

Sumber : CNA/SL

Bagikan :