Nelayan Filipina Dikejar Penjaga Pantai China

Nelayan Filipina dikejar penjaga pantai China
Nelayan Filipina dikejar penjaga pantai China

Manila | EGINDO.co – Nelayan Filipina Arnel Satam menyalakan motor perahu kayu kecilnya saat ia berlari menuju perairan dangkal Scarborough Shoal di Laut Cina Selatan yang disengketakan, dan speedboat penjaga pantai Tiongkok sedang melakukan pengejaran.

Dalam kejar-kejaran di laut lepas yang berlangsung beberapa menit, Satam mencoba dengan sia-sia untuk berlari lebih cepat dari kapal yang lebih cepat dengan harapan bisa menyelinap ke dalam lingkaran terumbu karang yang dikuasai Tiongkok, di mana ikan lebih melimpah.

Pengejaran pada hari Jumat disaksikan oleh jurnalis AFP di atas kapal Biro Perikanan dan Sumber Daya Perairan Filipina BRP Datu Bankaw, yang mengirimkan makanan, air dan bahan bakar kepada nelayan Filipina yang mengarungi perairan yang diperebutkan, terkadang selama berminggu-minggu.

Para nelayan mengeluh bahwa tindakan Tiongkok di Scarborough Shoal telah merampas sumber pendapatan utama mereka dan tempat berlindung yang aman saat terjadi badai.

“Saya ingin memancing di sana,” kata Satam, 54 tahun, kepada wartawan sambil berdiri tanpa alas kaki di atas cadik biru mudanya yang berlambang Superman “S”.

“Saya sering melakukan hal ini. Mereka sudah mengejar saya hari ini,” katanya, seraya menambahkan bahwa speedboat Tiongkok telah menabrak kapalnya.

“Aku hanya menertawakan mereka.”

Scarborough Shoal terletak 240 km sebelah barat pulau utama Luzon di Filipina dan hampir 900 km dari daratan utama Tiongkok terdekat, Hainan.

Baca Juga :  Drone Tempur China Mengitari Pulau Taiwan

Berdasarkan Konvensi PBB tentang Hukum Laut tahun 1982, yang dinegosiasikan oleh Tiongkok, negara-negara mempunyai yurisdiksi atas sumber daya alam dalam radius sekitar 370 km – 200 mil laut – dari pantai mereka.

Tiongkok, yang mengklaim kedaulatan atas hampir seluruh Laut Cina Selatan, merebut kendali Scarborough Shoal dari Filipina pada tahun 2012.

Sejak itu, mereka telah mengerahkan penjaga pantai dan kapal-kapal lain untuk memblokir atau membatasi akses ke daerah penangkapan ikan yang telah dimanfaatkan oleh banyak generasi masyarakat Filipina.

Para pejabat Filipina juga menuduh penjaga pantai Tiongkok memasang penghalang terapung sepanjang 300m di pintu masuk perairan dangkal tersebut sesaat sebelum BRP Datu Bankaw tiba.

Penghalang sementara ini “mencegah kapal nelayan Filipina memasuki perairan dangkal tersebut dan menghalangi aktivitas penangkapan ikan serta mata pencaharian mereka”, kata penjaga pantai Filipina dan biro perikanan dalam pernyataan bersama yang mengecam pemasangan penghalang tersebut.

Misi Persediaan

BRP Datu Bankaw memerlukan waktu 18 jam untuk menempuh perjalanan lebih dari 300 km ke Scarborough Shoal dari pelabuhan di Teluk Manila.

Lebih dari 50 kapal penangkap ikan cadik kayu, yang oleh orang Filipina disebut sebagai “perahu induk”, sedang beroperasi di perairan dalam di luar dangkalan ketika kapal Filipina membuang sauh pada Rabu lalu.

Beberapa ABK yang sudah berada di sana selama dua minggu sudah menggunakan jaring, tali pancing, dan tombak untuk menangkap ikan tuna, kerapu, dan kakap merah.

Baca Juga :  Bayang-Bayang Partai Muncul Selama Tindakan Keras Hong Kong

Untuk memungkinkan mereka bertahan di laut lebih lama dan menangkap lebih banyak ikan, Biro Perikanan dan Sumber Daya Perairan melakukan misi pasokan rutin.

Empat kapal penjaga pantai Tiongkok berpatroli di perairan, menjaga BRP Datu Bankaw dan nelayan Filipina menjauh dari perairan dangkal tersebut.

Suara operator radio penjaga pantai Tiongkok bergema di gelombang udara sebanyak 15 kali, memerintahkan BRP Datu Bankaw untuk “segera” meninggalkan “wilayah Tiongkok”.

Instruksi tersebut diulangi dalam bahasa Inggris pada papan pesan digital yang bergulir di salah satu kapal penjaga pantai Tiongkok.

Tidak terpengaruh oleh peringatan tersebut, 12 awak BRP Datu Bankaw membagikan 60 ton bahan bakar dalam bentuk jerigen plastik biru kepada kapal-kapal nelayan, serta paket makanan bagi mereka yang kekurangan perbekalan.

Perbekalan yang diberikan gratis kepada para nelayan, namun ada juga yang menunjukkan rasa terima kasihnya dengan memberikan bak ikan segar yang baru ditangkap kepada awak BRP Datu Bankaw.

“Ini Milik Kami”

“Kami sangat berterima kasih atas bantuan ini,” kata Johnny Arpon, 53, yang kapalnya Janica sepanjang 10 m tiba di perairan dangkal tepat waktu untuk membeli solar tambahan.

Beberapa nelayan Filipina berkerumun di sekitar BRP Bankaw dengan menggunakan cadik kecil untuk menerima perbekalan, naik ke kapal untuk makan makanan ringan dan minum air segar.

Baca Juga :  Anggaran Pertahanan Biden Untuk Menghalangi China Dan Nuklir

Mereka mengatakan kepada wartawan bahwa mereka pernah dikejar dan diberi meriam air oleh kapal-kapal Tiongkok di masa lalu dan bahkan jangkar mereka dipotong.

“Mereka harus mengembalikannya kepada kami karena ini milik kami,” kata Nonoy de los Reyes, 40, mengacu pada Scarborough Shoal.

“Mereka harus meninggalkan tempat ini.”

Setelah puluhan tahun penangkapan ikan yang berlebihan di negara-negara sekitar perairan tersebut, para manusia harus menghabiskan waktu lebih lama di laut untuk menangkap ikan yang cukup untuk menutupi biaya mereka dan, mudah-mudahan, mendapat sedikit keuntungan.

Pemblokiran perairan dangkal oleh Tiongkok telah membuat situasi semakin sulit dan para nelayan mengatakan mereka membenci mereka karenanya.

“Kami hampir tidak mendapat hasil tangkapan jadi kami mungkin harus tinggal dua minggu lagi,” kata Alex del Campo, 41 tahun, yang sudah menghabiskan lebih dari seminggu di laut.

Sehari sebelumnya, del Campo dan dua nelayan lainnya telah berani mencoba memasuki perairan dangkal tersebut dengan perahu kecil mereka, namun diusir oleh personel penjaga pantai Tiongkok dengan perahu karet berlambung kaku.

“Kami tidak berdaya karena mereka bersenjata dan hanya ada satu nelayan di tiga kapal kami,” kata del Campo. “Jika mereka menabrak dan menenggelamkan perahu kita, siapa yang akan menyelamatkan kita?”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :