NATO Setuju Perpanjang Masa Jabatan Stoltenberg 1 Tahun

Sekjen NATO, Jens Stoltenberg
Sekjen NATO, Jens Stoltenberg

Brussels | EGINDO.co – NATO pada hari Selasa (4/7) memperpanjang kontrak Sekretaris Jenderal Jens Stoltenberg selama satu tahun lagi, memilih untuk tetap mempertahankan pemimpin yang berpengalaman daripada mencoba menyepakati penggantinya di saat perang berkecamuk di ambang pintu aliansi tersebut.

Stoltenberg, mantan perdana menteri Norwegia, telah menjadi pemimpin aliansi keamanan trans-Atlantik sejak tahun 2014 dan masa jabatannya telah diperpanjang tiga kali.

Keputusan ini berarti kesinambungan di puncak NATO karena 31 anggotanya bergulat dengan tantangan untuk mendukung Ukraina dalam mengusir invasi Moskow sambil menghindari konflik langsung antara NATO dan pasukan Rusia.

Stoltenberg, 64 tahun, secara luas dipandang di seluruh aliansi sebagai pemimpin yang mantap dan pembangun konsensus yang sabar. Keputusan untuk memperpanjang masa jabatannya hingga 1 Oktober 2024, muncul menjelang pertemuan puncak para pemimpin NATO di Vilnius, Lithuania, minggu depan.

Stoltenberg mengatakan bahwa ia merasa terhormat dengan keputusan tersebut.

“Ikatan trans-Atlantik antara Eropa dan Amerika Utara telah menjamin kebebasan dan keamanan kita selama hampir 75 tahun, dan di dunia yang lebih berbahaya, Aliansi kita menjadi lebih penting dari sebelumnya,” katanya.

Baca Juga :  Putin Nyatakan Pencaplokan Ukraina Saat Kemunduran Militer

Presiden AS Joe Biden dan para pemimpin negara-negara NATO lainnya juga memuji keputusan tersebut.

“Dengan kepemimpinannya yang mantap, pengalamannya, dan penilaiannya, Sekretaris Jenderal Stoltenberg telah membawa Aliansi kita melewati tantangan paling signifikan dalam keamanan Eropa sejak Perang Dunia II,” kata Biden dalam sebuah pernyataan.

Sebuah pernyataan Gedung Putih mengatakan bahwa Biden berbicara dengan Kanselir Jerman Olaf Scholz pada hari Selasa untuk meninjau persiapan KTT Vilnius.

“Mereka membahas berbagai isu yang akan dipertimbangkan oleh para pemimpin di KTT, termasuk cara-cara untuk lebih memperkuat Aliansi,” kata pernyataan itu.

Para diplomat dan analis memberikan nilai tinggi kepada Stoltenberg karena menjaga kebersamaan NATO di Ukraina, menyeimbangkan antara pihak-pihak yang menuntut dukungan maksimum untuk Kyiv dan pihak-pihak lain yang mendesak agar lebih berhati-hati karena khawatir akan memicu konflik global.

Ukraina Dan Pertemuan Puncak Vilnius

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy menyampaikan ucapan selamat kepada Stoltenberg melalui sambungan telepon dan mengatakan bahwa ia akan “menantikan untuk melanjutkan kerja sama kita yang bermanfaat.”

Zelenskyy melalui Telegram mengatakan bahwa ia dan Stoltenberg “mengkoordinasikan posisi kami” menjelang KTT Vilnius, di mana Ukraina menginginkan sebuah sinyal bahwa mereka dapat mengamankan keanggotaan NATO.

Baca Juga :  Produsen Vinfast Berencana Bangun Pabrik Baterai AS

“Sekarang adalah waktunya untuk mengambil keputusan-keputusan yang kuat dan langkah-langkah konkret ke arah ini,” katanya.

Menteri Luar Negeri Zelenskyy, Dmytro Kuleba, menyambut baik perpanjangan masa jabatan Stoltenberg dan “kepemimpinannya yang kuat”.

Stoltenberg juga mendapat banyak pujian karena memandu aliansi ini melalui turbulensi trans-Atlantik yang parah selama masa kepresidenan Donald Trump, yang secara terbuka berspekulasi untuk mengeluarkan Amerika Serikat dari NATO.

Namun keputusan untuk tetap mempertahankan Stoltenberg juga mencerminkan kegagalan untuk mencapai konsensus mengenai penggantinya setelah dia menyatakan pada bulan Februari bahwa dia tidak mencari perpanjangan masa jabatan.

“Negara-negara anggota NATO telah memutuskan dengan cukup logis bahwa sekretaris jenderal terbaik yang saat ini ada di pasar adalah yang sudah mereka miliki. Pengalaman sangat penting terutama pada salah satu masa yang paling menguji dalam sejarah NATO,” kata Jamie Shea, mantan pejabat senior NATO yang sekarang bekerja di lembaga pemikir Chatham House.

Di antara mereka yang dianggap sebagai calon pengganti Stoltenberg adalah Menteri Pertahanan Inggris Ben Wallace dan Perdana Menteri Denmark Mette Frederiksen.

Baca Juga :  Presiden Ukraina Minta Dukungan Militer NATO Melawan Rusia

Tetapi baik mereka maupun calon lain yang diajukan oleh para diplomat tampaknya tidak mendapat dukungan dari semua anggota NATO saat KTT Vilnius semakin dekat. Dengan para pemimpin yang ingin menghindari pertengkaran di sana mengenai sekretaris jenderal yang baru, mereka kembali ke Stoltenberg.

Tugas-tugasnya selanjutnya termasuk mengawasi transformasi pasukan NATO untuk kembali fokus pada pertahanan terhadap serangan Rusia, setelah beberapa dekade di mana NATO berkonsentrasi pada misi-misi di luar perbatasannya, seperti di Afghanistan dan Balkan.

Dia juga harus mengelola perbedaan mengenai seberapa jauh keterlibatan NATO di Asia, dengan Amerika Serikat mendorong peran yang lebih besar dalam melawan Cina, sementara yang lain seperti Prancis bersikeras NATO harus mempertahankan fokus pada wilayah Atlantik Utara.

Shea mengatakan bahwa NATO sekarang perlu mempertimbangkan perencanaan suksesi dan mengidentifikasi seseorang yang akan mencerminkan citra dan arahnya di masa depan, dan membangun kemitraan dengan organisasi lain seperti Uni Eropa.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top