NATO Pertimbangkan Dana Militer Sebesar €100 Miliar Untuk Ukraina

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg
Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg

Brussels | EGINDO.co – Para menteri luar negeri NATO akan bertemu pada Rabu (3 April) untuk membahas bagaimana memberikan dukungan militer kepada Ukraina dalam jangka panjang, termasuk proposal dana lima tahun sebesar €100 miliar (US$107 miliar) dan dana jangka panjang. rencana yang dipandang sebagai cara untuk memberikan bantuan yang “tahan Trump” untuk Kyiv.

Usulan Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg akan memberikan aliansi Barat peran yang lebih langsung dalam mengkoordinasikan pasokan senjata, amunisi dan peralatan ke Ukraina saat melawan invasi Rusia, kata para diplomat.

Rencana tersebut akan dibahas dalam pertemuan dua hari di Brussels yang akan merayakan ulang tahun ke-75 berdirinya Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO) dan mempersiapkan pertemuan puncak para pemimpin aliansi pada bulan Juli di Washington.

“Kita perlu mengubah dinamika dukungan kita,” kata Stoltenberg saat tiba di pertemuan tersebut.

“Kita harus memastikan bantuan keamanan yang dapat diandalkan dan dapat diprediksi untuk Ukraina dalam jangka panjang sehingga kita tidak terlalu bergantung pada kontribusi sukarela dan lebih banyak bergantung pada komitmen NATO. Kurangi tawaran jangka pendek dan lebih banyak mengandalkan janji multi-tahun.”

Baca Juga :  Pasokan Senjata Ke Kyiv Risiko Bencana Nuklir Global

Dia menolak untuk mengkonfirmasi jumlah pendanaan dan mengatakan tujuannya adalah agar keputusan diambil pada pertemuan puncak bulan Juli.

Berdasarkan rencana tersebut, NATO akan mengambil alih beberapa pekerjaan koordinasi dari koalisi ad-hoc pimpinan AS yang dikenal sebagai kelompok Ramstein – sebuah langkah yang dirancang untuk mencegah pemotongan dukungan AS jika Donald Trump kembali ke Gedung Putih, kata para diplomat. .

Hingga saat ini, NATO sebagai sebuah organisasi berfokus pada bantuan tidak mematikan untuk Ukraina karena khawatir peran yang lebih langsung dapat memicu peningkatan ketegangan dengan Rusia. Para anggotanya telah menyediakan senjata senilai miliaran dolar secara bilateral.

Para diplomat mengatakan ada pandangan yang berkembang di dalam NATO bahwa sudah waktunya untuk memberikan bantuan militer ke Ukraina pada landasan yang lebih berkelanjutan dan NATO adalah pihak terbaik untuk melakukan hal itu.

Baca Juga :  Bank Dunia Tidak Miliki Rencana Pembiayaan Baru Sri Lanka

Namun mereka mengatakan masih belum jelas apakah angka €100 miliar tersebut akan diterima atau bagaimana pendanaannya. Keputusan NATO memerlukan konsensus di antara 32 anggotanya.

Pada pertemuan para menteri pertahanan NATO di Brussels, Sekretaris Jenderal Jens Stoltenberg membalas mantan presiden AS Donald Trump, setelah calon presiden AS tahun 2024 menyatakan bahwa Washington mungkin tidak datang untuk…lihat lebih lanjut

“Jembatan” Menuju Keanggotaan ?

Menteri Luar Negeri Latvia Krisjanis Karins mengatakan ini adalah “usulan yang sangat bagus” ketika ia tiba di pertemuan tersebut, dan menambahkan bahwa dana tersebut dapat berupa persentase dari PDB masing-masing negara anggota.

Menteri Luar Negeri Polandia Radoslaw Sikorski mengatakan dia mendukung upaya Stoltenberg dan Menteri Luar Negeri Kanada Melanie Joly mengatakan dia menyambut baik “segala bentuk dukungan yang dapat diberikan Ukraina”.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, yang akan menghadiri pertemuan tersebut, mengatakan di Paris pada hari Selasa bahwa NATO sedang mempertimbangkan langkah-langkah yang dapat berfungsi sebagai “jembatan yang diperlukan” menuju keanggotaan Ukraina dalam aliansi tersebut.

Baca Juga :  OpenAI perkenalkan model AI Sora mengubah teks jadi video

NATO telah menyatakan bahwa Ukraina tidak dapat bergabung ketika sedang berperang dengan Rusia, namun Ukraina akan menjadi anggota suatu saat nanti.

“Ukraina akan menjadi anggota NATO. Ini adalah pertanyaan kapan, bukan apakah,” kata Stoltenberg.

Pertemuan itu terjadi ketika NATO sedang mencari pemimpin baru untuk menggantikan Stoltenberg, yang telah menjabat selama hampir 10 tahun.

Perdana Menteri Belanda Mark Rutte mendapat dukungan dari sekitar 90 persen anggota NATO untuk tugas tersebut – termasuk Amerika Serikat, Perancis, Inggris dan Jerman – menurut para diplomat.

Namun ia menghadapi tentangan dari Hongaria – yang keberatan dengan kritiknya terhadap pemerintahan Perdana Menteri Viktor Orban – dan tantangan terakhir dari Presiden Rumania Klaus Iohannis.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :