NATO Latihan Terbesar Melibatkan Sekitar 90.000 Tentara

NATO Gelar Latihan Terbesar dalam beberapa dekade
NATO Gelar Latihan Terbesar dalam beberapa dekade

Brussels | EGINDO.co – Organisasi Perjanjian Atlantik Utara (NATO) mengumumkan pada Kamis (18 Januari) bahwa mereka akan memulai latihan militer terbesarnya dalam beberapa dekade pada minggu depan, yang melibatkan 90.000 tentara dan menguji kemampuan sekutu selama berbulan-bulan untuk terlibat dalam konflik dengan musuh seperti Rusia.

Steadfast Defender 2024 akan berlangsung hingga akhir Mei dan melibatkan unit-unit dari seluruh 31 negara anggota NATO ditambah calon anggota Swedia, kata Jenderal AS Christopher Cavoli, Panglima Tertinggi Sekutu NATO Eropa, kepada wartawan.

“Aliansi akan menunjukkan kemampuannya untuk memperkuat kawasan Euro-Atlantik melalui pergerakan kekuatan transatlantik dari Amerika Utara,” kata jenderal AS tersebut kepada wartawan di Brussels setelah pertemuan dua hari para kepala pertahanan nasional.

Baca Juga :  Swedia Masuk NATO Seiring Dengan Ratifikasi TüRkiye,Hungaria

Pasukan tersebut akan datang dari sekutu NATO dan Swedia, menurut Cavoli.

Latihan tersebut, yang terdiri dari serangkaian latihan individu yang lebih kecil, akan berlangsung dari Amerika Utara hingga sisi timur NATO, dekat perbatasan Rusia. Ini akan melibatkan 50 kapal angkatan laut, 80 pesawat dan lebih dari 1.100 kendaraan tempur.

Latihan tersebut – yang terbesar sejak latihan Reforger pada tahun 1988 selama Perang Dingin – terjadi ketika NATO merombak pertahanannya dalam menghadapi perang Rusia melawan Ukraina.

Aliansi pimpinan AS telah mengirimkan ribuan tentara ke sisi timurnya dan menyusun rencana paling luas sejak runtuhnya Uni Soviet untuk melindungi diri dari serangan Rusia.

Baca Juga :  NATO Butuh Kesiapan Yang Lebih Besar, Lebih Banyak Senjata

Laksamana Rob Bauer, ketua komite militer NATO, mengatakan skala latihan tersebut merupakan demonstrasi kesiapan baru aliansi tersebut.

“Itu adalah rekor jumlah pasukan yang dapat kami bawa dan lakukan latihan dalam jumlah tersebut, di seluruh aliansi, melintasi lautan, dari AS hingga Eropa,” katanya.

Bauer juga memperingatkan bahwa masyarakat sipil di negara-negara anggota NATO perlu lebih mempersiapkan diri menghadapi potensi perang di masa depan dengan Rusia.

“Kita harus menyadari bahwa kita tidak bisa hidup dalam damai dan itulah sebabnya kita punya rencana, itulah sebabnya kita bersiap menghadapi konflik,” katanya.

“Kami tidak mencari konflik apa pun, namun jika mereka menyerang kami, kami harus siap.”

Baca Juga :  Penjualan Tesla EV Mendapatkan Momentum Di Australia

Komandan senior NATO mengatakan bahwa kekuatan darat Rusia telah terdegradasi parah akibat perang di Ukraina, namun angkatan laut dan udaranya masih memiliki kekuatan yang cukup besar.

Upaya Moskow untuk menyusun kembali pasukannya terhambat oleh dampak sanksi Barat, katanya, namun Kremlin masih berhasil meningkatkan produksi artileri dan rudal.

Di Ukraina, Bauer mengatakan meskipun pertempuran sengit masih terjadi, garis depan “tidak banyak bergerak”.

“Meskipun serangan-serangan terbaru Rusia sangat menghancurkan, serangan-serangan tersebut tidak efektif secara militer,” katanya, seraya menyerukan para pendukung Ukraina untuk tidak “terlalu pesimistis” terhadap prospek Kyiv tahun ini.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :