Nasib Kamerun Jauh Dari Kejayaan Mereka Di Tahun 1990

Team Kamerun di Piala Dunia Qatar
Team Kamerun di Piala Dunia Qatar

Yaounde| EGINDO.co – Citra Kamerun sebagai penghancur Piala Dunia, yang mampu mengalahkan pesaing teratas dan mendatangkan malapetaka, telah memudar setelah dua dekade gagal di putaran final.

Akan ada harapan terbatas dari Indomitable Lions di Qatar, di mana mereka berada dalam grup yang sulit dengan Brasil, Serbia dan Swiss, setelah kegagalan mereka untuk membuat dampak apa pun sejak eksploitasi dongeng mereka di Italia ’90.

Itu tetap menjadi poin tertinggi mereka ketika tim karismatik menangkap imajinasi dunia dengan tipuan yang sama dan agresi menjadi orang Afrika pertama yang mencapai delapan besar.

Gemerlap dalam warna hijau, merah dan kuning kit mereka, mereka adalah terobosan untuk permainan Afrika dan masih dilihat sebagai titik referensi untuk benua.

Baca Juga :  Sebulan Sebelum Olimpiade, Beijing Berlakukan Loop Tertutup

Kemeja Kamerun mungkin masih populer di seluruh dunia tetapi sudah lama sejak mereka berhasil dipakai di Piala Dunia.

Mereka telah mengikuti lima turnamen Piala Dunia sejak 1990 tetapi hanya memenangkan satu dari 15 pertandingan – kemenangan ngawur atas Arab Saudi di putaran final di Asia 20 tahun lalu.

Ambisi utama mereka di Qatar adalah mencoba dan mendapatkan kemenangan lagi di bawah ikat pinggang mereka, tetapi itu akan sulit bagi tim yang menyelinap ke turnamen berkat gol jauh di masa tambahan waktu di akhir perpanjangan waktu di leg kedua. pertandingan playoff mereka melawan Aljazair pada bulan Maret.

Itu hanya game kedua yang bertanggung jawab untuk Rigobert Song, bek dan kapten lama mereka yang mengambil alih hanya beberapa minggu sebelum playoff.

Baca Juga :  Son Termasuk Dalam Skuad Korea Selatan Untuk Piala Dunia

Pemecatan pelatih Portugal Toni Conceicao, meskipun finis ketiga di putaran final Piala Afrika pada awal tahun, adalah salah satu tindakan pertama presiden federasi sepak bola yang baru terpilih Samuel Eto’o.

Pemain paling sukses di Kamerun ini tidak membuang waktu untuk menempatkan jejaknya di tim dan akan menjadi pengambil keputusan dalam masalah tim di Qatar seperti halnya pelatih Song.

Eto’o telah membujuk striker Brentford Bryan Mbuemo untuk bergabung dengan tim, bersama dengan beberapa pemain sepak bola kelahiran Prancis lainnya dengan akar Kamerun, tetapi apakah itu memberikan dorongan yang signifikan bagi kekayaan mereka masih harus dilihat.

Kamerun adalah pengunjung Afrika yang paling sering ke Piala Dunia, dengan tujuh penampilan turnamen sebelumnya, tetapi ini sepertinya akan menjadi latihan lain yang membuat frustrasi.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :