NASA, Boeing atasi 2 Rintangan Teknis Penerbangan Awak Starliner

Boeing Starliner
Boeing Starliner

Washington | EGINDO.co – Boeing dan NASA mengatasi dua masalah teknis pada pesawat ruang angkasa Starliner milik perusahaan tersebut, termasuk “kerentanan desain” yang memerlukan solusi sementara, agar kapsul tersebut kembali ke jalurnya untuk misi pertamanya yang membawa dua astronot ke luar angkasa, kata para pejabat pada hari Jumat.

Misi berawak debut Starliner, tes berisiko tinggi yang sekarang direncanakan pada 1 Juni, tergelincir awal bulan ini karena kebocoran helium kecil yang terdeteksi di sistem propulsinya beberapa jam sebelum lepas landas dari Florida. Pengawasan ekstra selama dua minggu menemukan bahwa kebocoran tersebut tidak menimbulkan risiko besar bagi para astronot, kata para pejabat.

“Ini sebenarnya bukan masalah keselamatan penerbangan bagi kami sendiri, dan kami yakin bahwa kami memiliki kondisi yang dapat kami atasi dengan baik,” kata bos Boeing Starliner Mark Nappi kepada wartawan saat konferensi pers.

Penerbangan berawak pertama Starliner yang telah lama tertunda, dengan astronot NASA Suni Williams dan Butch Wilmore di dalamnya, adalah misi uji terakhir sebelum NASA dapat mensertifikasi pesawat ruang angkasa tersebut untuk perjalanan astronot rutin ke dan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional. Ini akan menjadi kapsul awak AS kedua setelah Crew Dragon milik SpaceX, yang mulai menerbangkan manusia pada tahun 2020.

Baca Juga :  Ke Bulan Dan Seterusnya: Program Artemis NASA

Penyelidikan Boeing dan NASA terhadap kebocoran helium membuat para insinyur mengungkap masalah tambahan dalam sistem propulsi Starliner yang oleh kepala kru komersial NASA Steve Stich disebut sebagai “kerentanan desain”.

Pemodelan menunjukkan bahwa serangkaian masalah yang terjadi selama misi, namun sangat tidak mungkin terjadi, dapat menghilangkan pendorong cadangan kapsul dan membuatnya tidak dapat kembali ke Bumi dengan aman. Perbaikan perangkat lunak menawarkan solusi sementara untuk misi tersebut, namun Boeing dan NASA akan mendiskusikan apakah desain ulang yang lebih mendalam diperlukan sebelum penerbangan di masa depan, kata para pejabat.

“Ini didukung oleh data pengujian, didukung oleh data penerbangan, dan panduan serta pemodelan navigasi telah memperkuat bahwa teknik ini akan berhasil,” kata Nappi, seraya menambahkan bahwa para astronot telah menguji sistem tersebut setelah perbaikan.

Baca Juga :  Boeing Siap Bersaing Dengan Pesawat C919 China

Masalah yang lebih luas dan resolusi ad hoc ini mendorong NASA untuk menyerukan Tinjauan Kesiapan Penerbangan tambahan, sebuah pertemuan ekstensif sepanjang hari antara pejabat badan tersebut, insinyur Boeing, dan analis independen untuk membenarkan Starliner aman untuk penerbangan.

Pertemuan tersebut dijadwalkan pada hari Rabu, tiga hari sebelum target waktu peluncuran Boeing pada tanggal 1 Juni, pukul 12:25 ET. Jika diperlukan, Starliner juga memiliki peluang untuk terbang pada tanggal 2, 5, dan 6 Juni.

Boeing, yang awalnya mencoba meluncurkan Starliner pada 6 Mei, menghadapi tekanan untuk melakukan salah satu tanggal tersebut pada awal Juni.

Apa pun yang lebih lambat dari tanggal 6 Juni dapat memicu penundaan lebih lanjut selama berminggu-minggu atau mungkin berbulan-bulan karena beberapa barang yang mudah rusak perlu diganti pada Starliner dan roket Atlas 5-nya, yang dibuat oleh perusahaan patungan Boeing-Lockheed United Launch Alliance (ULA).

Hal ini akan mulai berbenturan dengan prioritas lain yang dijadwalkan ULA di landasan peluncurannya, seperti peluncuran pertama satelit Kuiper oleh Amazon dan penerbangan kedua roket Vulcan baru ULA, sebuah demonstrasi yang telah lama tertunda yang memungkinkan mereka untuk mulai meluncurkan misi Pentagon.

Baca Juga :  Awal Tahun, Pertamina Turunkan Harga BBM Non Subsidi

Boeing adalah kontraktor lama NASA yang telah membangun modul untuk Stasiun Luar Angkasa Internasional yang telah berusia puluhan tahun, tetapi belum pernah menerbangkan manusia ke luar angkasa, suatu prestasi yang sulit dicapai oleh perjuangan yang terus-menerus dalam program Starliner-nya.

Bertahun-tahun terlambat dari jadwal dan dengan biaya pengembangan yang tidak direncanakan sebesar $1,5 miliar, kesuksesan dengan Starliner sangat dibutuhkan karena Boeing belum pulih dari krisis yang tak henti-hentinya dalam bisnis penerbangannya.

Starliner pada tahun 2019 gagal mencapai ISS, kembali ke Bumi kira-kira seminggu lebih awal dari yang direncanakan karena lusinan masalah perangkat lunak, teknis, dan manajemen yang mengubah hubungan Boeing dengan NASA.

Pesawat luar angkasa tersebut berhasil melakukan penerbangan ulang pada tahun 2022 ke ISS.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :