NASA Berhasil Menempatkan Teleskop Webb Di Luar Angkasa

Teleskop Webb di luar angkasa
Teleskop Webb di luar angkasa

Washington | EGINDO.co – Teleskop ruang angkasa paling kuat yang pernah dibuat menyelesaikan fase penyebaran rumit selama dua minggu pada Sabtu (8 Januari), membuka panel cermin emas terakhirnya, saat siap untuk mempelajari setiap fase sejarah kosmik.

Tim teknik di ruang kendali Teleskop Luar Angkasa James Webb bersorak ketika konfirmasi kembali bahwa sayap terakhirnya dikerahkan dan terkunci pada tempatnya.

“Saya emosional tentang hal itu – sungguh tonggak yang luar biasa,” Thomas Zurbuchen, seorang insinyur senior NASA, mengatakan selama umpan video langsung saat para pengamat bintang di seluruh dunia merayakannya.

Karena teleskop terlalu besar untuk masuk ke dalam kerucut hidung roket dalam konfigurasi operasionalnya, teleskop itu diangkut dalam keadaan terlipat.

Membentang telah menjadi tugas yang kompleks dan berisiko – “bisa dibilang program penyebaran paling menantang yang pernah dilakukan oleh NASA,” kata insinyur NASA Mike Menzel.

Pada Sabtu pagi, para insinyur mengirim perintah dari Institut Sains Teleskop Luar Angkasa di Baltimore, Maryland untuk membuka bagian terakhir dari cermin emas.

Menurut NASA, setelah cermin dipasang pada pukul 13.17 (1817 GMT), “tim menyatakan semua penyebaran besar berhasil diselesaikan.”

“Saya ingin memberi tahu Anda betapa bersemangat dan emosional saya saat ini,” kata Zurbuchen di umpan video langsung. “Kami memiliki teleskop yang dikerahkan di orbit.”

Webb, penerus Hubble, meluncur dengan roket Ariane 5 dari Guyana Prancis pada 25 Desember, dan menuju ke titik orbitnya, satu juta mil (1,6 juta km) dari Bumi.

Meskipun Webb akan mencapai tujuan luar angkasanya, yang dikenal sebagai titik Lagrange kedua, dalam hitungan minggu, ia masih memiliki sekitar lima setengah bulan persiapan lagi.

“Sementara perjalanan ini belum selesai, saya bergabung dengan tim Webb untuk bernafas lebih lega dan membayangkan terobosan masa depan yang akan menginspirasi dunia,” kata Administrator NASA Bill Nelson.

Baca Juga :  Setelah Taklukkan Bumi, Misi Baru Jeff Bezos Di Luar Angkasa

Langkah selanjutnya termasuk menyelaraskan optik teleskop, dan mengkalibrasi instrumen ilmiahnya.

JANGKAUAN JAUH DARI SEMESTA

Teknologi inframerahnya akan memungkinkannya untuk melihat bintang dan galaksi pertama yang terbentuk 13,5 miliar tahun yang lalu, memberi para astronom wawasan baru tentang zaman paling awal Semesta.

Awal pekan ini, teleskop mengerahkan lima lapis pelindung matahari – alat berbentuk layang-layang sepanjang 21m yang bertindak seperti payung, memastikan instrumen Webb disimpan di tempat teduh sehingga mereka dapat mendeteksi sinyal inframerah samar dari jangkauan jauh Semesta.

Sunshield akan diposisikan secara permanen antara teleskop dan Matahari, Bumi dan Bulan, dengan sisi menghadap Matahari dibangun untuk menahan 110 derajat Celcius.

Cahaya tampak dan ultraviolet yang dipancarkan oleh objek bercahaya pertama telah diregangkan oleh ekspansi Semesta, dan tiba hari ini dalam bentuk inframerah, yang dilengkapi Webb untuk dideteksi dengan kejelasan yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Misinya juga mencakup studi tentang planet-planet yang jauh untuk menentukan asal usul, evolusi, dan kelayakhuniannya.

Blog teleskop NASA mengatakan prosedur hari Sabtu adalah “yang terakhir dari penyebaran besar di observatorium.”

Menurut wakil manajer proyek teleskop di NASA, John Durning, penyebarannya “100 persen berhasil.”

“Itu mungkin bagian misi dengan risiko tertinggi,” kata Bill Ochs, manajer proyek utama NASA untuk Webb, pada konferensi pers pasca penempatan.

“Itu tidak berarti semua risiko kita hilang.”

Selama lima setengah bulan ke depan, teleskop akan menyelesaikan “commissioning”, yang menurut blog NASA, “terdiri dari pengaturan suhu operasi yang stabil, menyelaraskan cermin, dan mengkalibrasi instrumen sains.”

Pada akhir periode commissioning, NASA berencana untuk merilis serangkaian “gambar wow” kata Jane Rigby, seorang ilmuwan proyek NASA.

Baca Juga :  Italia Buka Pariwisata Internasional, Picu Optimisme Bisnis

Meskipun dia tidak akan mengatakan seperti apa gambar itu, mereka pasti akan “benar-benar membuat semua orang terkesima.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :