Narges Mohammadi Dari Iran Diberikan Hadiah Nobel Perdamaian

Narges Mohammadi - Iran
Narges Mohammadi - Iran

Oslo | EGINDO.co – Hadiah Nobel Perdamaian pada Jumat (6 Oktober) diberikan kepada aktivis hak asasi manusia yang dipenjara, Narges Mohammadi, atas perjuangannya melawan penindasan terhadap perempuan di Iran.

Penghargaan yang diberikan kepada Mohammadi diberikan setelah gelombang protes melanda Iran setelah kematian seorang pemuda Kurdi Iran, Mahsa Amini, yang ditahan setahun lalu karena melanggar aturan ketat dalam berpakaian bagi perempuan di Iran.

Mohammadi, seorang jurnalis dan aktivis berusia 51 tahun, telah menghabiskan sebagian besar waktunya selama dua dekade terakhir keluar masuk penjara karena kampanyenya menentang kewajiban berhijab bagi perempuan dan hukuman mati.

Dia adalah wakil presiden Pusat Pembela Hak Asasi Manusia yang didirikan oleh pengacara hak asasi manusia Iran Shirin Ebadi, yang juga merupakan penerima Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 2003.

Mohammadi mendapat penghargaan “atas perjuangannya melawan penindasan terhadap perempuan di Iran dan perjuangannya untuk memajukan hak asasi manusia dan kebebasan bagi semua orang,” kata Berit Reiss-Andersen, ketua Komite Nobel Norwegia di Oslo.

“Perjuangan beraninya harus dibayar dengan kerugian pribadi yang sangat besar. Secara keseluruhan, rezim telah menangkapnya sebanyak 13 kali, memvonisnya lima kali, dan menjatuhkan hukuman total 31 tahun penjara dan 154 kali cambukan,” kata Reiss-Andersen dalam kutipan juri. .

Baca Juga :  Iran Tuduh AS Menunda Kesepakatan Nuklir Tapi Dibantah

Berbicara kepada wartawan setelah pengumuman tersebut, dia menyerukan pembebasan Mohammadi.

“Jika pihak berwenang Iran membuat keputusan yang tepat, mereka akan membebaskannya. Jadi dia bisa hadir untuk menerima kehormatan ini, yang merupakan harapan utama kami,” katanya.

Protes baru-baru ini di Iran “mempercepat proses mewujudkan demokrasi, kebebasan dan kesetaraan” di negara tersebut, sebuah proses yang sekarang “tidak dapat diubah”, kata Mohammadi kepada AFP bulan lalu dalam sebuah surat yang ditulis dari sel penjaranya.

Dia dan tiga wanita lain yang ditahan bersamanya di penjara Evin di Teheran membakar jilbab mereka untuk memperingati kematian Amini pada 16 September.

Iran berada di peringkat 143 dari 146 negara dalam peringkat kesetaraan gender Forum Ekonomi Dunia.

Pihak berwenang Iran menindak keras pemberontakan “Perempuan, Kehidupan, Kebebasan” yang terjadi tahun lalu.

Sebanyak 551 pengunjuk rasa, termasuk 68 anak-anak dan 49 wanita, dibunuh oleh pasukan keamanan, menurut Hak Asasi Manusia Iran, dan ribuan lainnya ditangkap.

Baca Juga :  Polisi Merebut Kembali Ottawa Setelah Pengepungan Berakhir

Gerakan ini kemudian berlanjut dalam bentuk lain.

Hal yang tidak terbayangkan setahun yang lalu, perempuan kini keluar ke tempat umum tanpa jilbab, khususnya di Teheran dan kota-kota besar lainnya, meskipun ada risikonya.

Mengenakan jilbab adalah salah satu pilar republik Islam.

Pihak berwenang telah meningkatkan kontrol, antara lain menggunakan kamera pengintai, dan menangkap aktris yang mengunggah foto dirinya di media sosial tanpa hijab.

“Tidak Ada Prospek Kebebasan”

Pada bulan September, parlemen Iran yang didominasi konservatif mengumumkan hukuman yang lebih berat bagi perempuan yang menolak memakainya.

“Penghargaan Perdamaian tahun ini juga mengakui ratusan ribu orang yang pada tahun sebelumnya telah berdemonstrasi menentang kebijakan diskriminasi dan penindasan rezim teokratis yang menargetkan perempuan,” kata Reiss-Andersen.

Pelanggar akan menghadapi hukuman penjara yang berat jika RUU “Hijab dan Kesucian” disetujui oleh Dewan Wali Iran.

Dipenjara kali ini sejak November 2021, Mohammadi tidak bertemu anak-anaknya, yang tinggal di Prancis bersama suaminya, selama delapan tahun.

Dianggap sebagai “tahanan hati nurani” oleh Amnesty International, dia mengatakan kepada AFP dalam suratnya bahwa dia “hampir tidak memiliki prospek kebebasan.”

Baca Juga :  RI Khawatir Meningkatnya Rivalitas Di Indo-Pasifik

Hadiah tersebut diberikan pada peringatan 20 tahun Hadiah Nobel Perdamaian yang diberikan kepada Ebadi, yang diberi penghargaan “atas upayanya untuk demokrasi dan hak asasi manusia”, khususnya bagi perempuan dan anak-anak.

Penghargaan tahun ini juga secara simbolis bertepatan dengan peringatan 75 tahun Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia PBB.

Pada tahun 2003, Ebadi menentang kelompok konservatif Iran dengan menolak mengenakan jilbab ketika dia menerima hadiahnya di Oslo.

Jika dia tetap berada di balik jeruji besi, Mohammadi tidak akan bisa melakukan perjalanan ke Oslo untuk menerima penghargaannya, yang berupa diploma, medali emas, dan US$1 juta, pada upacara pemberian hadiah tahunan pada 10 Desember.

Penghargaan Perdamaian dalam beberapa kesempatan diberikan kepada para aktivis yang dipenjara, termasuk tahun lalu ketika hadiah tersebut diberikan kepada Ales Bialiatski dari Belarus, yang hadiahnya diterima oleh istrinya, dan pembangkang Tiongkok Liu Xiaobo pada tahun 2010, yang kursinya tetap kosong.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :