Naikkan Harga Metro, Bersihkan Sungai, Sentuhan Akhir Paris Jelang Olimpiade

Olimpiade Paris 2024
Olimpiade Paris 2024

Paris | EGINDO.co – Penyelenggara Olimpiade Paris 2024 bertujuan untuk menghadirkan acara olahraga terbesar tahun ini ke jantung Kota Cahaya.

Beberapa landmark paling ikonik di ibu kota Prancis ini akan menjadi tuan rumah bagi berbagai acara, termasuk anggar di Grand Palais yang dibangun kembali, panahan di Invalides, dan voli pantai tepat di sebelah Menara Eiffel.

Dengan tiga bulan tersisa, penyelenggara mengatakan Olimpiade ini tepat waktu dan sesuai anggaran. Perkampungan atlet telah siap, sentuhan akhir sedang dilakukan pada venue, dan logistik telah siap untuk menyambut lebih dari 15 juta wisatawan yang diperkirakan akan datang ke kota tersebut.

Namun, ada kendala dalam pembangunannya.

Harga Angkutan Meningkat

Harga kereta bawah tanah ditetapkan hampir dua kali lipat bagi pengunjung selama Olimpiade.

Tiket metro sekali jalan berharga €4 (US$4,30). Tiket masuk baru yang disebut tiket Paris 2024 – yang memungkinkan penumpang melakukan perjalanan melintasi seluruh wilayah Ile de France, termasuk Paris – akan dikenakan biaya €16 euro per hari.

Biasanya, biaya perjalanan tunggal €2,10 dan tiket bulanan berharga €84,10. Penduduk lokal dengan izin bulanan atau tahunan tidak akan terpengaruh.

Baca Juga :  Klasemen Perolehan Medali Cabang Esport SEA Games 31

Otoritas transportasi mendapat kritik bahwa kenaikan harga tersebut mengeksploitasi wisatawan. Namun, mereka mengatakan peningkatan ini akan membantu mereka mengatasi antisipasi lonjakan jumlah pengunjung.

Ada kekhawatiran bahwa sistem transportasi Paris tidak akan siap menghadapi arus masuk tersebut, namun presiden wilayah tersebut Valerie Pecresse membantah klaim tersebut.

“Harga akan naik sehingga Olimpiade dapat diakses 100 persen dengan transportasi umum,” katanya. “Layanan publik memerlukan biaya dan berpura-pura sebaliknya adalah sebuah kebohongan. Itu harga yang wajar.”

Keamanan Dan Keselamatan

Bagian paling ambisius dari Olimpiade ini adalah upacara pembukaan yang berdurasi hampir empat jam.

Atlet dari seluruh dunia akan diangkut dengan 160 perahu sepanjang rute 6 km di Sungai Seine, dengan perkiraan 300.000 penonton menonton dari tepi sungai.

Mengorganisir pertunjukan yang belum pernah terjadi sebelumnya di jalur air yang bergerak terbukti menyusahkan perencanaan keamanan.

“Setiap negara memiliki ancaman teroris. Ada ancaman terhadap penegakan hukum dan ketertiban umum. Di Prancis, kami juga memiliki kelompok protes,” kata mantan kepala polisi taktis Jean-Michel Fauvergue.

Baca Juga :  Saham Asia Berubah Beragam, Emas Mencapai $2.100 Per Ounce

“Ancaman-ancaman ini ada, ada, dan akan selalu ada. Kami tidak bisa menjamin tidak akan ada serangan,” tambahnya.

Pihak berwenang meningkatkan upaya keamanan untuk menjaga acara tersebut. Seminggu menjelang upacara, stasiun metro dan trem terdekat akan ditutup sementara sebagian besar lalu lintas sungai akan dihentikan.

Di jalan raya, hanya lalu lintas resmi yang diizinkan – siapa pun yang mengakses lingkungan sekitar Sungai Seine harus mendaftar di platform online, termasuk penghuni rumah di sekitar Sungai Seine.

Membersihkan Sungai Seine

Tantangan lainnya adalah event yang akan berlangsung di sungai, seperti renang maraton dan triatlon cabang akuatik.

Ada kekhawatiran bahwa Sungai Seine terlalu tercemar. Berbagai penelitian menunjukkan bahwa kualitas air sungai tidak layak untuk bersaing.

Walikota Paris Anne Hidalgo mengatakan bahwa pekerjaan yang sedang berlangsung akan memperbaiki situasi, dan dia yakin kualitas air “akan memenuhi standar Olimpiade” menjelang Olimpiade.

Namun, Surfrider Foundation, sebuah organisasi non-pemerintah yang fokus melindungi perairan dunia, menyuarakan keraguan bahwa Seine akan siap dan memperingatkan bahwa peserta yang berenang di sungai menghadapi risiko kesehatan yang signifikan.

Baca Juga :  Olimpiade Mungkin Terlarang Disaksikan Penonton Luar Negeri

“Kami berharap pekerjaan yang dilakukan dapat membantu meningkatkan kualitas air dan memungkinkan terjadinya peristiwa tersebut. Namun saat ini, mengingat ambang batas yang kami lihat dalam sampel ini, hal itu akan terlihat cukup rumit,” kata kepala olahraga yayasan tersebut, Lucie Segalas.

Setelah mendapat kritik bahwa harga acara terlalu tinggi, satu juta tiket gratis dibagikan kepada generasi muda, atlet amatir, dan penyandang disabilitas.

Seratus tahun yang lalu di Paris, medali emas diberikan dalam bidang patung, lukisan, dan musik.

Meskipun kompetisi seni tidak lagi menjadi bagian dari program Olimpiade, Prancis berharap dapat menciptakan tontonan pembuka yang unik dan menjadi tuan rumah Olimpiade yang sukses untuk membangun warisan olahraga.

Olimpiade Musim Panas akan diadakan mulai 26 Juli hingga 11 Agustus, sedangkan Paralimpiade akan diadakan mulai 28 Agustus hingga 8 September.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :