Musk, Twitter Bentrok Dengan Apple Sebagai ‘Kesalahpahaman’

Twitter dengan Apple
Twitter dengan Apple

San Francisco | EGINDO.co – Pemilik Twitter Elon Musk mengatakan dia bertemu dengan kepala Apple Tim Cook pada hari Rabu (30 November) dan “menyelesaikan kesalahpahaman” yang mendorongnya untuk menyatakan perang terhadap App Store pembuat iPhone.

“Di antaranya, kami menyelesaikan kesalahpahaman tentang kemungkinan Twitter dihapus dari App Store,” cuit Musk.

“Tim menjelaskan bahwa Apple tidak pernah mempertimbangkan untuk melakukannya.”

Musk juga mentweet klip video “Apple’s beautiful HQ” di Cupertino, California, mencatat bahwa dia telah melakukan “percakapan yang baik” dengan Cook.

Apple tidak membalas permintaan komentar dari AFP.

Orang terkaya di dunia menembaki perusahaan paling berharga di planet ini awal pekan ini karena biaya dan peraturan di App Store, dengan mengatakan Apple telah mengancam akan menggulingkan platform media sosial yang baru saja diakuisisinya.

Baca Juga :  Menpora: Piala Dunia U-20 Harus Sukses Empat Target

CEO miliarder itu men-tweet bahwa Apple “mengancam untuk menahan Twitter dari App Store-nya, tetapi tidak mau memberi tahu kami alasannya.”

Apple, yang belum mengeluarkan pernyataan publik tentang masalah tersebut, biasanya memberi tahu pengembang jika perbaikan perlu diterapkan di aplikasi agar sesuai dengan kebijakan App Store.

Analis mengatakan kepada AFP bahwa perselisihan itu mungkin karena uang, dengan Musk kesal karena App Store mengambil komisi untuk transaksi seperti langganan.

Musk telah menunda peluncuran kembali tingkat langganan Twitter Blue yang dimaksudkan agar pengguna membayar tunjangan seperti tanda centang verifikasi akun.

Twitter meluncurkan Blue pada awal November, tetapi menghentikannya setelah peniru membayar tanda centang agar tampak sah dalam apa yang disebut oleh mantan kepala keselamatan dan keamanan Yoel Roth sebagai “bencana”.

Baca Juga :  Gelombang Panas Luar Biasa Menghantam Kanada, AS

Baik Apple dan Google juga membutuhkan layanan jejaring sosial di toko aplikasi mereka untuk memiliki sistem yang efektif untuk memoderasi konten berbahaya atau kasar.

Tetapi sejak mengambil alih Twitter bulan lalu, Musk telah memangkas sekitar setengah dari tenaga kerja Twitter, termasuk banyak karyawan yang ditugaskan untuk memerangi disinformasi, sementara sejumlah lainnya telah berhenti.

Dia juga telah memulihkan akun yang sebelumnya diblokir, termasuk akun mantan presiden Donald Trump.

Menggambarkan dirinya sebagai “mutlak kebebasan berbicara”, Musk percaya bahwa semua konten yang diizinkan oleh undang-undang harus diizinkan di Twitter, dan menggambarkan tindakannya sebagai “revolusi melawan sensor online di Amerika.”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :