Musim Hadiah Nobel Kembali Di Bawah Sorotan Pandemi

Hadiah Nobel
Hadiah Nobel

Stockholm | EGINDO.co – Perintis vaksin COVID-19, pengawas media, aktivis iklim, dan pemimpin oposisi Belarusia hanyalah beberapa dari mereka yang diperkirakan akan meraih Nobel ketika penerima hadiah terbaru diumumkan mulai Senin (4 Oktober) dengan latar belakang pandemi.

Diluncurkan 120 tahun yang lalu, penghargaan kedokteran, fisika, kimia, sastra dan perdamaian yang diciptakan oleh penemu Swedia Alfred Nobel, serta hadiah ekonomi yang lebih baru, akan diberikan di Stockholm dan Oslo dari 4 hingga 11 Oktober.

Sementara daftar pesaing adalah rahasia yang dijaga ketat, para ahli Nobel mengatakan penelitian tentang messenger RNA (mRNA), yang menjadi dasar vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna COVID-19, adalah favorit panas untuk hadiah obat atau kimia.

“Ini akan menjadi kesalahan jika Komite Nobel tidak memberikan hadiah untuk teknologi vaksin mRNA,” kata jurnalis sains Swedia Ulrika Bjorksten kepada AFP.

Dia mengutip kemungkinan pemenang Katalin Kariko dari Hongaria dan Drew Weissman dari Amerika Serikat, yang penelitian perintisnya mengarah langsung ke vaksin mRNA pertama.

Ini telah disuntikkan ke lebih dari satu miliar orang di seluruh dunia dalam perlombaan untuk meredakan pandemi yang telah merenggut nyawa lebih dari 4,7 juta orang.

Kariko dan Weissman telah menerima beberapa penghargaan, termasuk Penghargaan Lasker di AS, yang sering dianggap sebagai pendahulu Nobel.

Bidang lain yang dapat dihormati termasuk komunikasi sel, cara kerja sistem kekebalan, penemuan gen kanker payudara, epigenetik dan resistensi antibiotik.

Hadiah obat-obatan membuka musim Nobel pada hari Senin, diikuti oleh penghargaan untuk fisika pada hari Selasa, kimia pada hari Rabu, sastra pada hari Kamis dan perdamaian pada hari Jumat.

Hadiah ekonomi itu menutup musim Nobel pada 11 Oktober.

Baca Juga :  OJK: Dana Pasar Modal Bakal Capai Level Sebelum Pandemi

HADIAH PERDAMAIAN UNTUK IKLIM?
Di antara mereka yang menghasilkan gebrakan untuk hadiah perdamaian – satu-satunya yang akan diberikan di Oslo – adalah pengawas media, pemimpin oposisi Belarusia dan juru kampanye iklim, seperti aktivis Swedia Greta Thunberg.

Citra penghargaan bergengsi telah terpukul keras selama beberapa tahun terakhir karena salah satu pemenang sebelumnya, Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed, terlibat dalam perang.

Lainnya, Aung San Suu Kyi dari Myanmar, dituduh membela pembantaian anggota minoritas Rohingya.

Tahun lalu, Program Pangan Dunia menang.

Ada spekulasi bahwa aktivis iklim berada di urutan berikutnya ketika dunia mengalami semburan bencana cuaca yang mematikan, dari gelombang panas yang mencairkan aspal hingga banjir bandang dan kebakaran hutan yang tidak dapat dijinakkan.

“Ini adalah masalah yang paling penting saat ini,” kata sejarawan Nobel Asle Sveen.

Pakar lain percaya bahwa ini adalah waktu yang tepat bagi organisasi yang memperjuangkan kebebasan informasi dan hak jurnalis, seperti Reporters Without Borders atau Committee to Protect Journalists.
Oposisi tanpa kekerasan dari rezim otokratis Belarusia, yang dipelopori oleh Svetlana Tikhanovskaya, juga dipandang sebagai pemenang yang layak.

Meskipun sebelumnya dianggap sebagai favorit, Organisasi Kesehatan Dunia dan skema pembagian vaksin Covax terhambat oleh lambatnya distribusi vaksin ke negara-negara miskin.

“TEMUKAN GENIUS”
Untuk hadiah sastra, yang akan diumumkan pada hari Kamis, penumpang menyarankan Akademi Swedia dapat melihat lebih jauh setelah menghormati beberapa pemenang Eropa dan Amerika Utara.

“Saya yakin mereka benar-benar ingin menemukan seorang jenius dari daerah yang sebelumnya diabaikan,” kata Jonas Thente, kritikus sastra di harian Swedia Dagens Nyheter.

Dia menyarankan “seseorang dengan minat utama dalam pengalaman lintas budaya”, seperti Chimamanda Ngozi Adichie, 44 tahun, kelahiran Nigeria.

Baca Juga :  Yakinlah, Wabah Ini Pasti Berlalu

“Dia mungkin terlalu muda, tapi dia akan cocok dengan profilnya.”

Beberapa nama telah dibicarakan dalam lingkaran sastra Stockholm selama bertahun-tahun – Peter Nadas dari Hongaria, Margaret Atwood dari Kanada, penyair Suriah Adonis dan penulis Somalia Nuruddin Farah.

Beberapa nama baru yang muncul termasuk Vikram Seth dari India, Liao Yiwu dari China dan penulis Mozambik Mia Couto.

Tahun lalu, kehormatan itu diberikan kepada penyair Amerika Louise Gluck.

Sementara nama-nama peraih Nobel dirahasiakan hingga menit terakhir, Yayasan Nobel telah mengumumkan bahwa upacara dan perjamuan berhadiah yang diadakan di Stockholm pada bulan Desember untuk para pemenang sains dan sastra tidak akan terjadi tahun ini karena pandemi.

Seperti tahun lalu, pemenang akan menerima penghargaan mereka di negara asal mereka.

Keputusan belum dibuat tentang upacara hadiah perdamaian yang diadakan di Oslo.

Pemenang tahun ini membawa pulang 10 juta kronor Swedia (kurang dari 1 juta euro, US$1,13 juta), untuk dibagikan jika lebih dari satu orang dihormati dalam suatu disiplin.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :