Moskow Waspada Setelah Crimea Terkena Serangan Drone

Crimea Terkena Serangan Drone
Crimea Terkena Serangan Drone

Kyiv | EGINDO.co – Semenanjung Crimea yang dianeksasi Rusia di Ukraina menjadi sasaran serangan pesawat tak berawak pada Selasa (22 November), kata pihak berwenang yang dipasang Kremlin, menambahkan bahwa pasukan Moskow di sana “siaga”.

Serangan itu terjadi ketika Kyiv mengklaim kemenangan teritorial lainnya dan hanya beberapa hari setelah Moskow mengatakan memperkuat posisinya di semenanjung Krimea.

“Ada serangan dengan drone,” kata gubernur wilayah administrasi Sevastopol di Crimea, Mikhail Razvozhayev, melalui Telegram.

“Pasukan pertahanan udara kita sedang bekerja sekarang.”

Dia mengatakan dua drone “telah ditembak jatuh”.

Razvozhayev mengatakan tidak ada infrastruktur sipil yang rusak dan meminta warga untuk “tetap tenang”.

Moskow mencaplok Krimea pada 2014 setelah demonstrasi pro-demokrasi nasional yang menyebabkan penggulingan presiden Ukraina yang bersahabat dengan Kremlin.

Itu menggunakan semenanjung, yang menampung beberapa pangkalan militer penting Rusia, sebagai landasan peluncuran untuk invasi Februari ke Ukraina.

Namun dalam beberapa bulan terakhir pasukan Ukraina telah mendorong serangan balasan di selatan menuju Krimea dan awal bulan ini merebut kembali Kherson, ibu kota wilayah yang berbatasan dengan semenanjung yang dicaplok.

Baca Juga :  Rusli Tan: Lakukan Hukum Perdagangan Bagi Produk Batu Bara

Ada beberapa ledakan di atau dekat instalasi militer Rusia di Krimea sejak Februari, termasuk serangan pesawat tak berawak terkoordinasi di pelabuhan utama angkatan laut Rusia di Sevastopol pada Oktober.

Pekan lalu gubernur wilayah yang berpihak pada Moskow, Sergei Aksyonov, mengatakan pihak berwenang memperkuat posisi di semenanjung.

“Pekerjaan benteng sedang dilakukan … dengan tujuan untuk menjamin keamanan semua warga Krimea,” katanya.

“Tidak Lelah”
Ukraina mengatakan pada Selasa bahwa pihaknya telah merebut kembali hampir seluruh wilayah semenanjung yang terisolasi di lepas pantai Laut Hitam, tempat pertempuran sedang berlangsung.

“Kami memulihkan kontrol penuh atas wilayah tersebut. Kami memiliki tiga permukiman tersisa di Kinburn Split untuk secara resmi tidak lagi menjadi wilayah perang,” kata gubernur wilayah Mykolaiv Vitaly Kim di media sosial.

Baca Juga :  Serangan China Ke Taiwan, Perdagangan Global Akan Terpukul

Perpecahan selatan yang menjorok ke Laut Hitam terbagi dua: di barat, sebagai bagian dari wilayah Mykolaiv dan ke timur sebagai bagian dari wilayah Kherson.

Itu terputus dari wilayah yang dikendalikan oleh pasukan Ukraina oleh sungai Dnipro, yang mengalir melalui wilayah Kherson.

Menteri Luar Negeri Dmytro Kuleba mengatakan kepada Uni Eropa dalam konferensi pers online bahwa dukungannya sangat penting, memperingatkan terhadap “kelelahan” terhadap perang.

“Jika kami orang Ukraina tidak lelah, seluruh Eropa tidak memiliki hak moral maupun politik untuk lelah,” katanya.

Bantuan Dan Gas
Kuleba meminta UE untuk menerapkan sanksi baru terhadap Rusia, mendesak perhatian khusus pada langkah-langkah yang memperlambat dan menghentikan industri rudal Rusia.

“Saya meminta rekan-rekan saya di UE … untuk mengesampingkan keraguan atau, seperti ungkapan populer, ‘kelelahan’ dan untuk memulai dan segera menyelesaikan paket sanksi kesembilan,” katanya.

Pemerintah AS mengatakan pada hari Selasa bahwa pihaknya akan memberikan tambahan dukungan keuangan sebesar US$4,5 miliar untuk “mendukung layanan inti pemerintah.”

Baca Juga :  Pebasket AS Brittney Griner Bebas Dalam Pertukaran Tahanan

Karena banyak jaringan energi Ukraina dihantam oleh serangan Rusia, Bank Dunia telah memperingatkan negara itu menghadapi gangguan pasokan energi yang parah di tengah cuaca yang sangat dingin.

“Kremlin ingin mengubah dinginnya musim dingin ini menjadi senjata pemusnah massal,” kata Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy pada pertemuan walikota Prancis dalam pesan video.

Sementara raksasa energi Rusia Gazprom menuduh Ukraina mengalihkan pasokan gas alam yang transit ke Moldova, dan mengancam akan membatasi pengiriman melalui pipa utama ke Eropa sebagai tanggapan.

Tuduhan tersebut menandai titik ketegangan terbaru atas pengiriman energi antara Kyiv, ibu kota Eropa dan Moskow – yang telah mengurangi pengiriman ke Eropa sebagai tanggapan atas sanksi Barat atas konflik tersebut.

Ukraina membantah tuduhan tersebut, dengan mengatakan bahwa semua gas yang ditujukan untuk konsumen Moldova telah ditransfer secara penuh.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :