Moskow Targetkan Wilayah Kyiv Setelah Sekian Lama Tenang

Rusia target wilayah Kyiv
Rusia target wilayah Kyiv

Kyiv | EGINDO.co – Sebuah rudal menargetkan Kyiv pada Sabtu (11 November), mengakhiri hampir dua bulan keadaan relatif tenang di ibu kota Ukraina, sementara wilayah garis depan menangkis gelombang serangan pesawat tak berawak semalaman.

Ukraina bersiap menghadapi serangan udara Rusia yang baru pada musim dingin ini, setelah serangan sistematis tahun lalu menargetkan jaringan energi negara tersebut, menyebabkan ribuan orang tanpa pemanas atau listrik dalam suhu beku untuk jangka waktu lama.

“Setelah jeda panjang selama 52 hari, musuh kembali melancarkan serangan rudal ke Kyiv,” kata kepala administrasi militer kota Kyiv, Sergiy Popko.

Dia menambahkan bahwa Rusia telah melancarkan serangan rudal ke ibu kota pada Sabtu pagi.

Wartawan AFP di pusat kota Kyiv mendengar dua ledakan dahsyat dan melihat jejak kaki di langit saat fajar.

Baca Juga :  AS Desak Rusia Perlakuan Manusiawi Warga Amerika Di Ukraina

Sirene udara berbunyi segera setelah itu.

Ketika ditanya mengapa alarm berbunyi setelah ledakan, juru bicara angkatan udara Yuriy Ignat mengatakan di televisi bahwa “rudal balistik terbang sangat cepat dan tidak terlihat seperti rudal jelajah di radar.”

Angkatan udara mengatakan pihaknya sedang mengklarifikasi apakah ibu kota tersebut telah menjadi sasaran rudal balistik Iskander, atau rudal anti-pesawat S-400.

Presiden Volodymyr Zelenskyy mengatakan pada hari Selasa bahwa Ukraina telah mengerahkan lebih banyak sistem pertahanan udara Barat, saat negara itu bersiap menghadapi serangan Rusia yang kedua terhadap fasilitas energi pada musim dingin.

“Respon Yang Adil”

Pertahanan udara terakhir kali menjatuhkan sebuah rudal di Kyiv pada 21 September. Puing-puing yang jatuh tersebut melukai tujuh orang, termasuk seorang anak-anak.

Tidak ada korban jiwa atau kerusakan yang dilaporkan di ibu kota itu sendiri pada hari Sabtu.

Baca Juga :  Moskow Umumkan Minggu Tidak Bekerja, Kasus Covid-19 Melonjak

Namun dua rudal menghantam lapangan antara dua pemukiman di wilayah Kyiv yang lebih luas, kata kepala pemerintahan militer regional.

“Gelombang ledakan merusak lima bangunan tempat tinggal pribadi. Secara khusus, atap dan jendela hancur,” kata Ruslan Kravchenko.

Sementara itu, wilayah lain di Ukraina menangkis serangan pesawat tak berawak dalam semalam.

Angkatan udara mengatakan pihaknya menjatuhkan 19 dari 31 drone penyerang yang diluncurkan Moskow antara Jumat malam hingga Sabtu pukul 03.00 (01.00 GMT).

“Penjajah Rusia mengirimkan sebagian besar UAV penyerang ke daerah garis depan,” katanya.

Ia menambahkan bahwa Rusia menggunakan beberapa rudal dalam semalam, namun tidak merinci apakah ada di antara rudal tersebut yang ditembak jatuh.

Ukraina memperingatkan bahwa mereka mungkin akan menyerang infrastruktur minyak dan gas Rusia jika Moskow mengulangi serangan terhadap infrastruktur energi selama musim dingin.

Baca Juga :  China: Taiwan Ambil Keuntungan Dari Kirim Bantuan Ke Ukraina

Menteri Energi German Galushchenko mengatakan “akan adil” untuk menargetkan infrastruktur minyak dan gas Rusia jika jaringan listrik Ukraina terus-menerus diserang, dalam sebuah wawancara dengan Politico.

Di darat, pasukan Ukraina menghadapi serangan dari pasukan Rusia di sekitar garis depan timur kota Avdiivka.

“Prajurit dan perempuan kami dengan teguh menjaga garis di sektor Avdiivka,” kata komandan militer Ukraina Oleksandr Tarnavskyi.

Para pejabat Ukraina mengatakan awal pekan ini bahwa mereka bersiap menghadapi gelombang serangan ketiga dari pasukan Rusia, yang mulai menyerbu Avdiivka sekitar satu bulan lalu.

Selama sehari terakhir, dua orang tewas di garis depan selatan Kherson dan delapan lainnya terluka, kata Gubernur Oleksandr Prokudin.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :