Moskow Serukan Solusi Diplomatik Atasi Ketegangan Di Kosovo

Solusi Diplomatik untuk ketegangan di Kosovo
Solusi Diplomatik untuk ketegangan di Kosovo

Moskow | EGINDO.co – Kremlin pada Senin (12 Desember) menyerukan resolusi “diplomatik” untuk ketegangan baru-baru ini di Kosovo menyusul serangan yang menargetkan polisi.

“Kami mendukung pihak-pihak yang melakukan upaya damai dan situasi ini diselesaikan melalui cara diplomatik,” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov kepada wartawan.

“Kami berdiri untuk memastikan bahwa semua hak orang Serbia dijamin,” tambahnya.

Kementerian luar negeri Rusia berjanji untuk mendukung Beograd.

“Kami akan terus membantu Beograd membela kepentingan nasional yang sah sehubungan dengan Kosovo,” kata juru bicara kementerian, Maria Zakharova, dalam sebuah pernyataan.

Dia mengatakan Moskow “khawatir” dengan situasi tersebut, menuduh Pristina melakukan “provokasi” dan “penindasan terhadap orang Serbia di Kosovo”.

Baca Juga :  Erick: Sepakat Jadi Investor Seorang Disabilitas Pelaku UMKM

Dengan hubungan dekat secara historis, Serbia adalah salah satu dari sedikit sekutu Rusia yang tersisa di Eropa setelah Presiden Vladimir Putin memerintahkan pasukan ke Ukraina.

Meskipun Kosovo mendeklarasikan kemerdekaan dari Serbia pada 2008, Beograd tidak mengakuinya dan mendorong mayoritas Serbia di Kosovo utara untuk menentang otoritas Pristina.

Ketegangan meningkat akhir pekan ini di Kosovo utara setelah penyerang tak dikenal baku tembak dengan polisi dan melemparkan granat kejut ke penegak hukum Uni Eropa.

Ratusan orang Serbia, yang marah atas penangkapan seorang mantan polisi, membuat penghalang jalan, yang melumpuhkan lalu lintas melalui dua penyeberangan perbatasan dari Kosovo ke Serbia.

Pristina dan Beograd bertukar tuduhan atas insiden terbaru dengan Kosovo memutuskan untuk menunda pemilihan lokal di kota mayoritas Serbia yang dijadwalkan pada pertengahan Desember.

Baca Juga :  Brazikowaz Sinyom Ilikipaidiede Ura. Apa Artinya ?

Prancis mengatakan “sangat prihatin” dengan perkembangan di Kosovo utara, dan menggambarkan serangan terhadap penjaga perdamaian Uni Eropa sebagai “tidak dapat diterima”.

“Prancis sangat prihatin dengan situasi di Kosovo utara dan mengutuk keras serangan yang tidak dapat diterima terhadap misi EULEX Kosovo serta semua tindakan kekerasan di lapangan,” kata kementerian luar negeri dalam sebuah pernyataan.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :