Morla Menyerang Putri Maradona Karena Sengketa Warisan

Diego Maradona
Diego Maradona

Buenos Aires | EGINDO.co – Mantan pengacara Diego Maradona menyerang balik putri-putri mendiang legenda sepak bola Argentina itu setelah kantornya digerebek oleh polisi anti-penipuan, menuduh mereka meninggalkan ayah mereka.

Matias Morla dan dua putri Maradona, Dalma dan Gianinna, terlibat dalam sengketa warisan atas hak merek dan citra Maradona.

“Maradona ditinggalkan, itu jelas. Dia meninggal sendirian, terlepas dari saudara perempuan yang dia ajak bicara setiap hari dan (mantan pacarnya) Veronica Ojeda, yang pergi menemuinya bersama Dieguito Fernando, putranya,” kata Morla kepada America TV. Senin Malam.

Kantor Morla digerebek pada hari Senin sebagai bagian dari penyelidikan yang diluncurkan setelah Dalma dan Gianinna mengajukan keluhan terhadap pengacara pada 12 Maret karena administrasi yang curang dan penipuan.

Kedua putri tersebut meminta penyelidikan atas penggunaan merek Maradona oleh perusahaan bernama Sattvica yang dimiliki oleh Morla.

Mereka menuduh Morla “pengkhianatan, ketidakjujuran, dan pelecehan” dalam pengelolaan hak merek dan citra Maradona setelah kematian bintang itu.

Sattvica saat ini dilarang menggunakan merek tersebut.

Tapi Morla membalas dendam kepada para penuduhnya, menunjukkan bahwa masalahnya benar-benar tentang uang.

“Diego berkata: ‘Merek Maradona akan menjaga saudara perempuan saya, gambar itu akan menjaga ahli waris saya’,” kata Morla, seraya menambahkan bahwa kapten pemenang Piala Dunia 1986 itu menyerahkan dokumen yang ditandatangani kepada pengadilan Dubai pada 2015 atau 2016. .

Dalma dan Gianinna “tidak menyukai saya karena pada tahun 2014 kami mengambil kartu kredit mereka,” tambah Morla, yang telah bertengkar dengan kedua putrinya selama bertahun-tahun.

Maradona meninggal karena serangan jantung pada 25 November dalam usia 60 tahun saat memulihkan diri dari operasi pengangkatan bekuan darah dari kepalanya.

Dalam penyelidikan terpisah, pihak berwenang sedang memeriksa perawatan kesehatan yang dia terima untuk menentukan apakah ada pengabaian atau malpraktek.

Maradona telah memerangi kecanduan kokain dan alkohol selama hidupnya.

Dia menderita gangguan hati, ginjal dan kardiovaskular saat meninggal.

Maradona adalah idola bagi jutaan orang Argentina setelah dia menginspirasi negara Amerika Selatan itu untuk meraih kemenangan Piala Dunia kedua mereka pada tahun 1986.

Gelandang serang yang menghabiskan dua tahun bersama raksasa Spanyol Barcelona, ​​ia juga dicintai di Napoli di mana ia membantu Napoli memenangkan satu-satunya gelar Serie A dalam sejarah mereka.
Sumber : CNA/SL