Moriyasu Terkejut Pelecehan Rasis Ditujukan Kiper Suzuki

Hajime Moriyasu
Hajime Moriyasu

Doha | EGINDO.co – Pelatih Jepang Hajime Moriyasu mengatakan dia “malu dan terkejut” melihat kipernya Zion Suzuki menjadi sasaran pelecehan rasial di media sosial setelah mereka kalah dalam pertandingan grup Piala Asia kedua melawan Irak pekan lalu.

Irak mengklaim kemenangan pertama mereka atas Jepang dalam 42 tahun dengan kekalahan 2-1 setelah kesalahan Suzuki memungkinkan Aymen Hussein mencetak gol pembuka.

Pebalap berusia 21 tahun, yang memiliki ayah warga Ghana-Amerika dan ibu berkewarganegaraan Jepang, mengatakan ia menyambut baik kritik atas penampilannya namun ingin orang-orang berhenti mengomentari rasnya.

“Bagi pemain berharga kami, Suzuki, saya merasa sangat malu dan terkejut karena dia didiskriminasi secara rasial. Saya akan mendukungnya dengan cara apa pun untuk memastikan dia berkonsentrasi penuh dan fokus,” kata Moriyasu kepada wartawan, Selasa.

Baca Juga :  Man Utd Hadapi Tantangan Besar Di Semifinal Piala FA

“Saya pikir hal ini tidak boleh terjadi. Mereka harus menghormati hak asasi manusia, hal ini tidak bisa terjadi di dunia yang beragam. Kita hidup di dunia di mana hal-hal seperti ini bisa terjadi tetapi melalui sepak bola kita harus bersatu.”

Insiden itu terjadi setelah kiper AC Milan asal Prancis Mike Maignan keluar lapangan sebentar sebagai bentuk protes saat menang 3-2 atas Udinese di Serie A akhir pekan lalu ketika ia menjadi sasaran pelecehan rasial.

Presiden FIFA Gianni Infantino bahkan menyarankan agar klub menghadapi “kekalahan otomatis” jika pendukungnya menunjukkan perilaku rasis.

Jepang berupaya untuk mengembalikan perjalanan Piala Asia mereka ke jalur yang benar ketika mereka menghadapi Indonesia pada hari Rabu dengan kedua tim masing-masing mengumpulkan tiga poin, di belakang pemuncak grup Irak yang lolos ke babak 16 besar dengan enam poin.

Baca Juga :  Liga Premier Tunda Pertandingan Lain Setelah Wabah Covid-10

Moriyasu menerima tanggung jawab atas kekalahan melawan Irak dan mengatakan dia telah meminta pendapat para pemain dan stafnya untuk mempersiapkan pertandingan grup terakhir mereka.

“Saya mencoba mendengarkan pendapat para pemain dan staf saya sebanyak mungkin. Saya bukan manajer yang bergaya top-down, saya terbuka kepada semua orang. Saya mencoba menyelaraskan dengan pemikiran mereka juga,” ucapnya.

“Tetapi ketika kami mengambil keputusan sebagai sebuah tim, saya tahu saya adalah pengambil keputusan. Namun itu bukan tugas yang sulit bagi saya setelah mendengarkan pendapat mereka.”

Bek Jepang Takehiro Tomiyasu mengatakan tujuan utama mereka adalah menjaga clean sheet setelah kebobolan dua gol di kedua pertandingan melawan Vietnam dan Irak, menambahkan bahwa tim senior harus bangkit dan memimpin.

Baca Juga :  Max Verstappen Mengoleksi Trofi F1, Tujuan Hidup Tercapai

“Kami harus belajar dari kesalahan saat melawan Irak,” kata bek sayap Arsenal itu.

“Usai pertandingan di Vietnam saya berkesempatan untuk menyampaikan suara dan pendapat saya. Itu adalah hal yang positif bagi tim dan saya menganggapnya sebagai tanda bahwa pelatih mengandalkan tim. Kapten kami (Wataru) Endo atau bahkan saya sendiri harus melakukannya. menjadi pemimpin di lapangan.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :