Moon Jae-in,Korea Selatan Menuju KTT G7 Dibayangi Oleh China

Presiden Korea Selatan Moon Jae-in
Presiden Korea Selatan Moon Jae-in

Seoul | EGINDO.co – Presiden Korea Selatan Moon Jae-in dijadwalkan berangkat Jumat (11 Juni) untuk menghadiri KTT Kelompok Tujuh di Inggris di mana pembicaraan tentang melawan China dapat membayangi upaya Seoul untuk dilihat sebagai pemain yang lebih besar dalam isu-isu seperti perubahan iklim dan Pandemi covid19.

Korea Selatan adalah salah satu dari beberapa negara tamu yang diundang ke pertemuan G7 ketika negara-negara demokrasi kaya mencoba menunjukkan kepada dunia bahwa mereka masih dapat bertindak bersama untuk mengatasi krisis besar dengan menyumbangkan ratusan juta vaksin COVID-19 ke negara-negara miskin dan berjanji untuk memperlambat iklim perubahan.

“Kami akan menunjukkan kepemimpinan kami di G7 dalam merumuskan tanggapan bersama untuk menekan tantangan global termasuk masalah kesehatan dan perubahan iklim,” kata seorang pejabat senior presiden kepada wartawan.

Moon telah menggembar-gemborkan beberapa tanggapan pandemi Korea Selatan seperti pelacakan dan penelusuran yang agresif, menghindari penguncian yang meluas sambil menjaga kasus relatif rendah, sebagai model global.

Di bawah Moon, Korea Selatan telah berkomitmen untuk nol emisi pada tahun 2050 dan meluncurkan “Kesepakatan Baru Hijau” untuk memanfaatkan investasi dalam teknologi hijau sebagai cara untuk pulih dari pandemi dan berjanji untuk mengakhiri pendanaan pembangkit batubara di sekitar wilayah tersebut.

Namun, KTT itu juga diharapkan mencakup diskusi tentang perdagangan bebas dan melawan pengaruh Beijing yang semakin besar.

Negara tamu lainnya di KTT, Australia, telah meminta G7 untuk mendukung reformasi Organisasi Perdagangan Dunia untuk mengatasi meningkatnya penggunaan “pemaksaan ekonomi” di tengah perselisihan dengan China.

Seoul telah berjalan dengan baik dalam pendekatannya ke Beijing, yang merupakan mitra dagang terbesar Korea Selatan dan yang telah menunjukkan kesediaan untuk membalas secara ekonomi, seperti selama perselisihan tahun 2017 mengenai sistem anti-rudal AS yang berbasis di Korea Selatan.

Pejabat kepresidenan tidak menyebut China, tetapi mengatakan bahwa Moon akan mengambil bagian dalam diskusi tentang “kebutuhan untuk memperkuat rantai pasokan global dan perdagangan bebas”.

Sentimen anti-China telah mencapai titik tertinggi dalam sejarah di Korea Selatan dan partai penguasa Moon menghadapi tekanan domestik terkait masalah ini.

Dalam pertemuan puncak pertamanya dengan Presiden AS Joe Biden bulan lalu, Moon mengejutkan beberapa pengamat dengan mengeluarkan pernyataan yang mengatakan Korea Selatan akan bekerja dengan Amerika Serikat dalam “perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan”, sebuah pernyataan yang menarik peringatan dari China untuk tidak melakukannya, ikut campur dalam urusan itu.

Pergeseran halus ke pernyataan publik yang lebih kuat dari Seoul muncul karena beberapa faktor, termasuk meningkatnya kewaspadaan Beijing di antara warga Korea Selatan, dan pendekatan Biden yang kurang bombastis daripada pendahulunya Donald Trump, kata Ramon Pacheco Pardo, pakar Korea di King’s College London.

“Biden lebih pintar dalam pendekatannya ke China, dengan fokus pada kerja sama dengan negara dan sekutu yang berpikiran sama,” katanya.

“Ini memberi pemerintah Bulan perlindungan diplomatik yang cukup untuk bekerja sama dengan kebijakan China Biden.”

Pemukulan ekonomi yang dilakukan Korea Selatan selama tahun pertama Moon menjabat akhirnya mengeraskan pandangan partainya tentang China sampai batas tertentu, dan sentimen anti-China yang lebih luas di Korea Selatan sejak itu melonjak, kata Anthony Rinna, editor senior Sino-NK, sebuah kelompok yang meneliti semenanjung Korea dan hubungannya dengan tetangga seperti Cina.

“Dengan pemilihan kurang dari setahun lagi, tanggung jawab ada pada partai yang berkuasa untuk menunjukkan kepada pemilih bahwa mereka dapat mengambil sikap yang cukup keras terhadap China,” katanya.

Sumber : CNA/SL