Moody’s Menurunkan Prospek Peringkat Kredit China

Lembaga pemeringkat Moody's
Lembaga pemeringkat Moody's

Beijing | EGINDO.co – Lembaga pemeringkat Moody’s pada Selasa (5 Desember) menurunkan prospek peringkat kredit Tiongkok dari “stabil” menjadi “negatif” di negara dengan perekonomian terbesar kedua di dunia itu.

Pemulihan Tiongkok pascapandemi terhambat oleh lemahnya kepercayaan konsumen dan dunia usaha, krisis perumahan yang berkepanjangan, tingginya angka pengangguran kaum muda, dan perlambatan global yang membebani permintaan barang-barang Tiongkok.

Kekhawatiran tersebut telah menambah tekanan pada pemerintah pusat dan daerah untuk memberikan lebih banyak dukungan keuangan menyusul penerbitan obligasi negara senilai satu triliun yuan (US$137 miliar) oleh Beijing pada bulan Oktober.

Moody’s mengatakan pada hari Selasa bahwa keputusannya “mencerminkan semakin banyak bukti bahwa dukungan keuangan akan diberikan oleh pemerintah dan sektor publik yang lebih luas untuk memberikan tekanan finansial kepada pemerintah regional dan lokal serta perusahaan milik negara”.

Baca Juga :  Akses Militer AS Tanpa Hambatan Ke Pangkalan Papua Nugini

Hal ini, katanya, “menimbulkan risiko penurunan yang luas terhadap kekuatan fiskal, ekonomi dan kelembagaan Tiongkok”.

Langkah ini “mencerminkan peningkatan risiko terkait dengan penurunan pertumbuhan ekonomi jangka menengah secara struktural dan terus-menerus serta perampingan sektor properti yang sedang berlangsung”, tambahnya.

Sektor properti Tiongkok yang luas terperosok dalam krisis utang yang parah, dengan beberapa pengembang terbesar di negara tersebut berhutang ratusan miliar dolar dan terancam bangkrut.

Pihak berwenang berada dalam kondisi tegang karena kekhawatiran utang memicu ketidakpercayaan pembeli, anjloknya harga rumah, dan yang terpenting, mengancam sektor lain dalam kondisi perekonomian yang sudah lesu.

Konstruksi dan real estat menyumbang sekitar seperempat produk domestik bruto Tiongkok.

Baca Juga :  China Pamerkan Kekuatan Udara Baru Drone Dan Jet

Kementerian Keuangan Beijing mengatakan pihaknya “kecewa dengan keputusan Moody’s”.

“Sejak awal tahun ini, menghadapi situasi internasional yang kompleks dan parah serta dengan latar belakang pemulihan ekonomi global yang tidak stabil dan melemahnya momentum, ekonomi makro Tiongkok terus pulih,” kata seorang juru bicara.

“Kekhawatiran Moody’s terhadap prospek pertumbuhan ekonomi Tiongkok dan keberlanjutan fiskal tidak diperlukan.”

Setelah tahun yang berat bagi negara dengan ekonomi terbesar kedua di dunia ini, ada sedikit perubahan dalam beberapa minggu terakhir, dengan pertumbuhan kuartal ketiga lebih besar dari perkiraan sebesar 4,9 persen.

Tiongkok menargetkan pertumbuhan sekitar 5 persen pada tahun ini – dari angka terendah pada tahun lalu ketika perekonomian dilumpuhkan oleh pembatasan ketat akibat Covid-19.

Baca Juga :  Duterte Bersiap Kerahkan Angkatan Laut Di Laut China Selatan

Moody’s mengatakan pada hari Selasa bahwa pihaknya memperkirakan perekonomian akan tumbuh 4,0 persen pada tahun depan dan 2025, “dengan faktor struktural termasuk demografi yang lebih lemah mendorong penurunan potensi pertumbuhan menjadi sekitar 3,5 persen pada tahun 2030”.

“Reformasi yang substansial dan terkoordinasi akan diperlukan untuk konsumsi dan produksi bernilai tambah yang lebih tinggi untuk mendorong pertumbuhan” guna mengimbangi berkurangnya peran sektor properti, tambahnya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :