Mongolia Berupaya Mengembangkan Sektor Pariwisata

Pariwisata Mongolia
Pariwisata Mongolia

Ulaanbaatar | EGINDO.co – Sebagian besar kelompok yang dipimpin oleh pemandu wisata Ariun Bold di Mongolia berasal dari negara tetangga, Tiongkok.

“Daratan mungkin sudah terkurung dalam jangka waktu yang lebih lama, jadi setelah pembatasan dicabut, para paman dan bibi mungkin ingin lebih sering bepergian ke luar negeri,” kata pria berusia 26 tahun itu.

Meskipun dia orang Mongolia, Ms Bold, yang dikenal sebagai Xiao Ai di grup tur, fasih berbahasa Mandarin, bahasa yang dia pelajari saat belajar di Shanghai, melalui beasiswa yang didanai oleh pemerintah Tiongkok.

Di antara rencana perjalanan bagi wisatawan adalah kunjungan ke patung berkuda Genghis Khan yang menjulang setinggi 40m, pendiri kerajaan Mongol, yang terletak di padang rumput Mongolia yang terkenal dan perjalanan ke gurun Gobi.

Dia yakin semakin banyak orang yang penasaran dengan Mongolia setelah negara tersebut menjadi bagian dari Inisiatif Sabuk dan Jalan Tiongkok. Proyek infrastruktur global ini dimaksudkan untuk meningkatkan hubungan Tiongkok dengan seluruh dunia, dalam jalur perdagangan Jalur Sutra versi abad ke-21 dari Tiongkok ke Timur Tengah dan ke Eropa.

Baca Juga :  Biden - Netanyahu Jalin Kemitraan Tidak Mudah Akibat Konflik

“Ketika orang berbicara tentang Belt and Road, mereka pasti akan memikirkan Mongolia atau wilayah di Asia Tengah. Bagaimanapun, ini memang negara yang sangat penting pada saat itu. Saat itu terjadi pada abad ke-13, dan Mongolia adalah kota perdagangan,” kata Ibu Bold.

Meningkatkan Sektor Pariwisata

Para pengunjung ini datang pada saat Mongolia ingin meningkatkan sektor pariwisatanya, serta berupaya mendiversifikasi perekonomiannya di luar industri pertambangan yang berorientasi ekspor.

Pada tahun 2019, sebelum pandemi COVID-19, 570.000 wisatawan asing mengunjungi Mongolia. Sepertiganya berasal dari Tiongkok.

Pada Oktober tahun lalu, jumlah ini melampaui 600.000, dan pendapatan pariwisata negara ini mencapai lebih dari US$1 miliar.

Tiongkok, Rusia, dan Korea Selatan adalah sumber wisatawan terbesar Mongolia.

Baca Juga :  Pariwisata Malaysia Pulih Seiring Meningkatnya Turis China

“Mereka adalah tetangga kami dan hubungan kami kini lebih baik. Kami terutama ingin melihat stepa. Kami sedang dalam perjalanan 19 hari, melewati Mongolia, mencapai Moskow. Ini perjalanan yang panjang tapi saya menyukainya,” kata turis berusia 68 tahun, Chen Nanqun, yang berasal dari kota Nanjing di Tiongkok timur.

“Liburan bergaya petualangan di luar ruangan sedang menjadi tren yang meningkat di kalangan profesional muda Tiongkok yang ingin pergi dan merasakan sesuatu yang sedikit berbeda. Ada juga aspek kesehatan, yang juga mulai berkembang di Mongolia,” kata Chris Devonshire-Ellis, konsultan investasi yang berpengalaman di wilayah tersebut.

Tantangan Yang Harus Diatasi

Namun, Devonshire-Ellis mencatat bahwa ada tantangan yang harus diatasi, termasuk kepekaan sejarah antara Tiongkok dan Mongolia.

Baca Juga :  China Tingkatkan Dukung Keuangan Untuk Katering,Pariwisata

Selain itu, sekitar 30 persen penduduk Mongolia masih menjadi penggembala nomaden yang menjalani cara hidup tradisional.

Mongolia bukanlah negara yang sangat kaya dan memiliki budaya yang kuat, sehingga terkadang enggan untuk berkembang, katanya.

“Sebenarnya hanya ada satu kota besar, Ulan Bator, yang pada musim dingin… menjadi agak tercemar. (Negara ini) memiliki tungku pembakaran batu bara era Soviet untuk menghangatkan penduduk dan menciptakan polusi yang signifikan selama musim dingin,” kata Devonshire-Ellis, ketua Dezan Shira & Associates.

Keseimbangan antara pembangunan, pelestarian budaya dan lingkungan hidup adalah sesuatu yang menurut para ahli harus dicapai oleh Mongolia, terutama karena perubahan iklim telah menyebabkan penggurunan dan perubahan lainnya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :