Momota Pensiun Dari Bulu Tangkis Internasional Pada Usia 29 Tahun

Kento Momota
Kento Momota

Tokyo | EGINDO.co – Juara dunia dua kali Kento Momota mengatakan pada Kamis (18 April) bahwa dia pensiun dari bulu tangkis internasional pada usia 29 tahun, mengakui bahwa dia tidak pernah sama lagi sejak kecelakaan mobil serius empat tahun lalu.

Momota dari Jepang pernah menjadi raja bulu tangkis yang tak terbantahkan, memenangkan 11 gelar pada tahun 2019 dan hanya kalah enam kali dari 73 pertandingan yang ia mainkan tahun itu.

Namun pada Januari 2020, kendaraan yang membawanya ke bandara Kuala Lumpur mengalami kecelakaan beberapa jam setelah ia memenangkan Malaysia Masters.

Pengemudinya tewas dan Momota membutuhkan operasi untuk memperbaiki rongga matanya yang retak.

Ketika ia kembali setelah setahun absen, Momota mengalami penglihatan ganda dan gagal mendapatkan kembali performa gemilang yang membawanya ke peringkat 1 dunia, meskipun ia memenangkan dua gelar lagi.

Baca Juga :  Samsung Investasi Penelitian Pengemasan Chip Di Jepang

“Pada saat kecelakaan itu terjadi, saya berbohong jika saya mengatakan saya tidak berpikir, ‘Kenapa saya?’,” kata Momota kepada wartawan di Tokyo, Kamis.

Kini berada di peringkat 52 dan gagal mendapat tempat di Olimpiade Paris, Momota akan pensiun dari tim nasional Jepang setelah bermain di Piala Thomas di Tiongkok akhir bulan ini.

Setelah itu ia hanya akan bermain di kompetisi domestik di Jepang dan bukan di Tur Dunia bulu tangkis.

“Ada banyak masa-masa sulit setelah kecelakaan lalu lintas itu,” tambah Momota.

“Saya mencoba untuk kembali ke cara bermain saya melalui trial and error, namun ada kesenjangan antara perasaan dan tubuh saya.

“Itu terus berlanjut dan saya tahu saya tidak akan bisa kembali ke level di mana saya bersaing dengan para pemain terbaik dunia.”

Baca Juga :  Casemiro Cetak 2 Gol Untuk Man Utd vs Reading Di FA Cup

“Banyak Kekerasan”

Tersenyum lebar sepanjang konferensi pers 45 menitnya tetapi sering berhenti sejenak untuk memilih kata-kata yang tepat, Momota mengatakan dia “tidak menyesal” pensiun dari bulutangkis papan atas.

Dia ingin mempromosikan bulu tangkis di Jepang dan berterima kasih kepada orang-orang yang terlibat dalam olahraga ini karena telah membantunya melewati masa-masa tergelapnya.

“Ada banyak kesulitan dan itu melelahkan saya, tapi saya tidak ingin menyalahkan masa-masa sulit itu sebagai penyebab kecelakaan itu,” tambahnya.

“Saya ingin bangkit kembali dan sikap itu serta dukungan dari orang-orang di sekitar saya setidaknya membuat saya bisa mendapatkan pijakan.”

Momota menargetkan Olimpiade Paris musim panas ini tetapi peringkat nasionalnya tidak cukup baik untuk memberinya tempat di tim Jepang.

Baca Juga :  Cosmo Jepang Pertahankan Kapasitas Penyulingan Hingga 2030

Dia dilarang mengikuti seleksi Olimpiade Rio 2016 karena berjudi di kasino ilegal.

Dia kalah di babak pembukaan Olimpiade Tokyo 2021 dalam sebuah kejutan besar yang dia gambarkan sebagai “kenangan yang membuat frustrasi”.

“Saya rasa saya belum sepenuhnya siap untuk itu, namun saya sudah lama memimpikan bermain di Olimpiade, jadi dalam hal ini, ini adalah pengalaman yang bagus,” katanya.

Momota mendesak rekan satu timnya di Jepang untuk belajar dari kesalahannya dan tetap tenang saat mereka melangkah ke lapangan Olimpiade di Paris.

“Saya benar-benar merasakan betapa sulitnya melakukan hal-hal yang biasa Anda lakukan, jadi jangan pikirkan hasilnya, berikan saja yang terbaik agar Anda tidak menyesal,” ujarnya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :