Misi Roket Luar Angkasa Domestik Pertama Korea Selatan Gagal

Korea Selatan Luncurkan Roket Luar Angkasa
Korea Selatan Luncurkan Roket Luar Angkasa

Seoul | EGINDO.co – Korea Selatan meluncurkan roket luar angkasa pertama yang dikembangkan di dalam negeri pada Kamis (21 Oktober) tetapi gagal menempatkan muatan tiruannya ke orbit, sebuah kemunduran dalam upaya negara itu untuk bergabung dengan jajaran negara-negara penjelajah luar angkasa yang maju.

Kendaraan Peluncuran Antariksa Korea II, yang secara tidak resmi disebut Nuri dan dihiasi dengan bendera Korea Selatan, naik ke atas dari Goheung di pantai selatan mengikuti kolom api.

Ketiga tahap roket bekerja, membawanya ke ketinggian 700 km, dan muatan 1,5 ton berhasil dipisahkan, kata Presiden Moon Jae-in setelah menyaksikan peluncuran di pusat kendali.

Tetapi “menempatkan satelit tiruan ke orbit tetap merupakan misi yang belum selesai”, ia mengumumkan.

“Meskipun gagal mencapai tujuannya dengan sempurna, kami telah mencapai prestasi yang sangat baik dengan peluncuran pertama kami.”

Upaya lain akan dilakukan pada bulan Mei, tambahnya.

“Negara-negara yang memimpin dalam teknologi luar angkasa akan memimpin masa depan. Dan kita belum terlambat untuk melakukannya.”

Misi gagal karena mesin tahap ketiga berhenti menyala 46 detik lebih awal dari yang dijadwalkan, kata menteri sains Lim Hye-sook kepada wartawan.

Sorak-sorai dan tepuk tangan sebelumnya pecah di pusat kendali karena penerbangan tampaknya berjalan sesuai rencana.

Korea Selatan telah bangkit dari abu perang menjadi ekonomi terbesar ke-12 di dunia dan negara berteknologi maju, rumah bagi pembuat chip memori dan smartphone terbesar di planet ini, Samsung Electronics.

Tapi itu telah tertinggal di dunia penerbangan luar angkasa yang menjadi berita utama, di mana Uni Soviet memimpin dengan peluncuran satelit pertama pada tahun 1957, diikuti oleh Amerika Serikat.

Di Asia, Cina, Jepang, dan India semuanya memiliki program luar angkasa yang canggih, dan tetangga Korea Selatan yang bersenjata nuklir, Korea Utara, adalah peserta terbaru ke klub negara-negara dengan kemampuan peluncuran satelit mereka sendiri.

Baca Juga :  Hong Kong Perketat Kedatangan Singapura Dan Beberapa Negara

Rudal balistik dan roket luar angkasa menggunakan teknologi serupa dan Pyongyang menempatkan satelit 300 km ke orbit pada 2012 yang dikecam negara-negara Barat sebagai uji coba rudal terselubung.

Bahkan sekarang, hanya enam negara – tidak termasuk Korea Utara – yang berhasil meluncurkan muatan satu ton dengan roket mereka sendiri.

Roket Nuri tiga tahap telah dikembangkan selama satu dekade dengan biaya 2 triliun won (US$1,6 miliar). Beratnya 200 ton dan panjang 47,2m, dilengkapi dengan total enam mesin berbahan bakar cair.

BERTUJUAN UNTUK BULAN
Tetapi program luar angkasa Korea Selatan memiliki rekor kotak-kotak – dua peluncuran pertamanya pada tahun 2009 dan 2010, yang sebagian menggunakan teknologi Rusia, keduanya berakhir dengan kegagalan, yang kedua meledak dua menit setelah penerbangan dan Seoul dan Moskow saling menyalahkan.
Akhirnya peluncuran 2013 berhasil, tetapi masih mengandalkan mesin yang dikembangkan Rusia untuk tahap pertama.

Bisnis peluncuran satelit semakin menjadi milik perusahaan swasta, terutama SpaceX milik Elon Musk, yang kliennya termasuk badan antariksa AS NASA dan militer Korea Selatan.

Tetapi seorang ahli mengatakan Nuri menawarkan potensi “tak terbatas” kepada Korea Selatan.

“Roket adalah satu-satunya sarana yang tersedia bagi umat manusia untuk pergi ke luar angkasa,” kata Lee Sang-ryul, direktur Institut Penelitian Dirgantara Korea, kepada surat kabar lokal Chosun Biz sebelum peluncuran.

“Memiliki teknologi seperti itu berarti kami telah memenuhi persyaratan dasar untuk mengikuti kompetisi eksplorasi ruang angkasa ini.”

Misi hari Kamis adalah satu langkah dari program luar angkasa yang semakin ambisius untuk Korea Selatan, yang menurut Presiden Moon Jae-in akan berusaha untuk meluncurkan pengorbit bulan tahun depan, setelah ia memeriksa tes mesin Nuri pada bulan Maret.

Baca Juga :  Pejabat Tinggi Korut Dipecat Setelah Insiden Serius Covid-19

“Dengan pencapaian sistem roket Korea Selatan, pemerintah akan mengejar proyek eksplorasi ruang angkasa yang aktif,” katanya.

“Kami akan mewujudkan impian kami untuk mendaratkan pesawat kami di Bulan pada tahun 2030.”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :