Minyak tergelincir,Pasokan OPEC naik, Pemotongan harga Saudi

Harga Minyak Turun
Harga Minyak Turun

Singapura | EGINDO.co Harga minyak merosot pada awal perdagangan Senin karena pemotongan harga tajam oleh eksportir utama Arab Saudi dan kenaikan produksi OPEC, mengimbangi kekhawatiran tentang meningkatnya ketegangan geopolitik di Timur Tengah.

Minyak mentah Brent turun 9 sen, atau 0,1 persen, menjadi $78,67 per barel pada 0057 GMT, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS turun 10 sen, atau 0,1 persen, menjadi $73,71 per barel.

Kedua kontrak tersebut naik lebih dari 2 persen pada minggu pertama tahun 2024 setelah investor kembali dari liburan untuk fokus pada risiko geopolitik di Timur Tengah menyusul serangan Houthi Yaman terhadap kapal-kapal di Laut Merah.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken, yang berada di Timur Tengah minggu ini, memperingatkan bahwa konflik Gaza dapat menyebar ke seluruh wilayah tanpa upaya perdamaian bersama, meskipun Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu bersumpah untuk melanjutkan perang sampai Hamas dilenyapkan.

Baca Juga :  Minyak Naik Setelah OPEC+ Pertahankan Pengurangan Produksi

Mengimbangi tekanan kenaikan harga akibat kekhawatiran geopolitik, produksi Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) naik 70.000 barel per hari (bpd) pada bulan Desember menjadi 27,88 juta barel per hari, menurut survei Reuters.

Meningkatnya pasokan dan persaingan dengan produsen saingannya, mendorong Arab Saudi pada hari Minggu untuk memotong harga jual resmi (OSP) minyak mentah Arab Light andalan mereka ke Asia ke level terendah dalam 27 bulan pada bulan Februari.

Jika kita hanya fokus pada fundamental termasuk persediaan yang lebih tinggi, produksi OPEC/non-OPEC yang lebih tinggi, dan OSP Saudi yang lebih rendah dari perkiraan, maka tidak akan ada hal lain selain minyak mentah yang bearish,” kata analis IG Tony Sycamore. .

Baca Juga :  Perusahaan Ekuitas Swasta Veritas Ajukan Takeover BlackBerry

“Namun, hal tersebut tidak memperhitungkan fakta bahwa ketegangan geopolitik di Timur Tengah tidak dapat disangkal kembali meningkat, yang berarti penurunannya terbatas.”

Di AS, rig pengeboran minyak naik satu rig dari 501 rig pada minggu lalu, kata Baker Hughes dalam laporan mingguannya.

JPMorgan memperkirakan 26 rig minyak akan ditambahkan tahun ini, sebagian besar di antaranya berada di Permian selama paruh pertama tahun ini.

Waktu pengeboran sangat penting, karena penambahan rig di awal tahun akan berkontribusi pada pertumbuhan produksi pada semester kedua 2024,” kata analis bank tersebut dalam sebuah catatan.

Meskipun terjadi pertumbuhan produksi minyak mentah dan kondensat sebesar 1 juta barel per hari pada tahun 2023, kami memperkirakan pasokan pada tahun 2024 hanya akan meningkat sebesar 400 juta barel per hari karena tingkat aktivitas penyelesaian yang lebih rendah dibandingkan tahun 2023.”

Baca Juga :  Kesepakatan Selesai, Messi Bersiap Pindah Ke Arab Saudi

Sumber : CNA/SL

Bagikan :