Minyak Tergelincir, Kemungkinan Suku Bunga Lebih Tinggi Jangka Waktu Lama

Harga Minyak tergelincir
Harga Minyak tergelincir

Singapura | EGINDO.co – Harga minyak turun untuk sesi ketiga berturut-turut pada hari Rabu di tengah ekspektasi Federal Reserve akan mempertahankan suku bunga AS lebih tinggi lebih lama karena inflasi yang berkelanjutan, yang berpotensi berdampak pada penggunaan bahan bakar di konsumen minyak terbesar dunia.

Minyak mentah berjangka Brent turun 60 sen, atau 0,7 persen, menjadi $82,28 per barel, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS turun 64 sen, atau 0,8 persen, menjadi $78,02 pada pukul 03.46 GMT pada hari Rabu.

Harga minyak menetap sekitar 1 persen lebih rendah pada hari Selasa.

Para pengambil kebijakan The Fed mengatakan pada hari Selasa bahwa bank sentral AS harus menunggu beberapa bulan lagi untuk memastikan bahwa inflasi benar-benar kembali ke jalur menuju target 2 persen sebelum memangkas suku bunga.

Baca Juga :  Chongqing Kepanasan, Sichuan Waspada Banjir Di Tengah Hujan

Biaya pinjaman yang lebih tinggi dapat memperlambat pertumbuhan ekonomi dan menekan permintaan minyak.

Persediaan minyak mentah dan bensin AS naik minggu lalu, sementara persediaan minyak sulingan turun, menurut sumber pasar yang mengutip angka American Petroleum Institute (API) pada hari Selasa.

Menjelang liburan Memorial Day akhir pekan ini, yang mengawali puncak musim mengemudi di musim panas di AS, harga bensin eceran turun selama empat minggu berturut-turut. Harga solar di AS, produk penyulingan utama bagi sektor industri dan transportasi, juga merosot.

Investor sedang menunggu risalah pertemuan kebijakan terakhir The Fed dan data mingguan persediaan minyak AS dari Badan Informasi Energi (EIA) AS yang akan dirilis pada hari Rabu.

Baca Juga :  Minyak Naik Optimis Permintaan China, Sanksi Pasokan Rusia

“Risalah Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) akan diteliti untuk menilai penilaian Fed terhadap inflasi kuartal pertama yang bergelombang dan petunjuk mengenai waktu dan tingkat potensi penurunan suku bunga pada tahun 2024,” kata analis ANZ dalam sebuah laporan.

“Ini lebih merupakan pendekatan menunggu dan melihat ‘apa yang ditunjukkan oleh data’,” kata ANZ.

Zona euro menjanjikan penurunan suku bunga pada 6 Juni di tengah prospek ekonomi yang lebih positif. Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde mengatakan dalam sebuah wawancara yang disiarkan pada hari Selasa bahwa dia “sangat yakin” inflasi zona euro terkendali.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :