Minyak Stabil,Kenaikan Suku Bunga Imbangi Pengetatan Pasokan

Harga Minyak Stabil
Harga Minyak Stabil

New York | EGINDO.co – Harga minyak sebagian besar tidak berubah pada hari Jumat, tetapi bersiap untuk membukukan kenaikan mingguan, karena kekhawatiran akan kenaikan suku bunga AS yang dapat mengurangi permintaan energi diimbangi oleh tanda-tanda pasokan yang lebih ketat setelah penurunan stok minyak AS yang lebih besar dari yang diperkirakan.

Minyak mentah berjangka Brent turun 1 sen menjadi $76,51 per barel pada pukul 00.00 WIB, sementara minyak mentah West Texas Intermediate AS naik 2 sen menjadi $71,82 per barel.

Kedua patokan tersebut ditetapkan untuk naik sekitar 2 persen selama dua minggu berturut-turut.

Stok minyak mentah AS naik lebih dari yang diharapkan karena permintaan penyulingan yang kuat, sementara persediaan bensin membukukan penurunan besar setelah peningkatan dalam mengemudi minggu lalu, Administrasi Informasi Energi mengatakan pada hari Kamis.

Baca Juga :  Minyak Tergelincir, Kemungkinan Suku Bunga Lebih Tinggi Jangka Waktu Lama

Hal ini terjadi ketika eksportir minyak utama Arab Saudi dan Rusia mengumumkan putaran baru pemangkasan produksi untuk bulan Agustus. Total pemangkasan saat ini mencapai lebih dari lima juta barel per hari (bph), setara dengan 5% dari produksi minyak global.

Namun, harga minyak dibatasi oleh penguatan ekspektasi bahwa bank sentral AS kemungkinan akan menaikkan suku bunga pada pertemuan 25-26 Juli setelah mempertahankan suku bunga stabil di 5 persen-5,25 persen di bulan Juni.

Jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran meningkat secara moderat minggu lalu, sementara gaji swasta melonjak pada bulan Juni, data menunjukkan pada hari Kamis, meningkatkan kemungkinan kenaikan suku bunga Federal Reserve bulan ini.

Baca Juga :  Putin Tegaskan Kendali Pembangkit Nuklir, Kyiv Tidak Setuju

Suku bunga yang lebih tinggi meningkatkan biaya pinjaman untuk bisnis dan konsumen, yang dapat memperlambat pertumbuhan ekonomi dan mengurangi permintaan minyak.

Meskipun begitu, OPEC kemungkinan akan mempertahankan pandangan optimis pada pertumbuhan permintaan minyak untuk tahun depan ketika OPEC mempublikasikan outlook pertamanya di akhir bulan ini, dengan memprediksi perlambatan dari tahun ini namun masih ada peningkatan di atas rata-rata, sumber yang dekat dengan OPEC mengatakan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :