Minyak Stabil Setelah the Fed Menaikkan Suku Bunga

Harga Minyak Stabil
Harga Minyak Stabil

New York | EGINDO.co – Harga minyak bertahan pada hari Rabu setelah jatuh di sesi sebelumnya karena pasar bersiap untuk risalah dari pertemuan kebijakan bulan Desember Federal Reserve AS.

The Fed menaikkan suku bunga sebesar 50 basis poin (bps) pada bulan Desember setelah empat kenaikan berturut-turut masing-masing sebesar 75 bps. Jika Fed mengintensifkan kenaikan suku bunga, hal itu dapat memperlambat ekonomi dan menghambat konsumsi bahan bakar.

Brent berjangka untuk pengiriman Maret naik 6 sen menjadi $82,16 per barel, naik 0,1 persen, pada 1:23 GMT. Minyak mentah AS turun 2 sen, atau 0,03 persen, menjadi $76,91 per barel.

Itu telah menukik 4,1 persen pada hari Selasa, penurunan harian terbesar dalam lebih dari tiga bulan, setelah pemerintah China menaikkan kuota ekspor untuk produk minyak sulingan pada gelombang pertama untuk tahun 2023, menandakan ekspektasi permintaan domestik yang buruk dan sebagai kepala Internasional. Dana Moneter memperingatkan melemahnya aktivitas ekonomi di Amerika Serikat, Eropa dan China.

Baca Juga :  Harga Minyak Pulih Dari Posisi Terendah, Penurunan Stok AS

Dolar melemah setelah membukukan keuntungan besar di sesi sebelumnya. Dolar yang lebih lemah biasanya meningkatkan permintaan minyak karena komoditas berdenominasi dolar menjadi lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya.

Stok minyak mentah AS kemungkinan naik 2,2 juta barel, dengan persediaan sulingan juga terlihat turun, jajak pendapat Reuters awal menunjukkan pada hari Senin. [EIA/S]

Kelompok industri American Petroleum Institute akan merilis data persediaan minyak mentah AS pada pukul 16.30. EDT (2030 GMT) pada hari Rabu. Administrasi Informasi Energi, cabang statistik dari Departemen Energi AS, akan merilis angkanya sendiri pada pukul 10.30 pagi (1430 GMT) pada hari Kamis.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :