Minyak Stabil Setelah Perundingan Gencatan Senjata Di Gaza

Harga Minyak Stabil
Harga Minyak Stabil

Beijing | EGINDO.co – Harga minyak stabil di awal perdagangan Asia pada hari Senin setelah penurunan tajam pada minggu lalu, di tengah upaya berkelanjutan untuk mencapai gencatan senjata dalam konflik Israel-Palestina bahkan ketika AS merencanakan serangan baru terhadap kelompok yang didukung Iran.

Minyak mentah berjangka Brent naik tipis 8 sen menjadi $77,41 per barel pada pukul 01.31 GMT, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS datar di $72,28 per barel.

Kedua tolok ukur tersebut berakhir pekan lalu dengan penurunan sekitar 7 persen. Harganya turun 2 persen pada hari Jumat setelah data pekerjaan Amerika yang lebih kuat dari perkiraan menunjukkan penurunan suku bunga bisa lebih jauh dari perkiraan, dan kemajuan dalam negosiasi gencatan senjata antara Israel dan Hamas.

Baca Juga :  Banjir Rob Di Belawan Sumut, Seorang Bayi Tewas

Namun, investor tetap mewaspadai eskalasi konflik Timur Tengah, setelah AS mengisyaratkan serangan lebih lanjut terhadap kelompok yang didukung Iran di Timur Tengah sebagai tanggapan atas serangan mematikan terhadap pasukan AS di Yordania.

AS juga melanjutkan kampanyenya melawan kelompok Houthi yang didukung Iran di Yaman, dengan melakukan 36 serangan pada hari Sabtu terhadap kelompok tersebut yang serangannya terhadap kapal pengapalan telah mengganggu rute perdagangan minyak global, meskipun pasokan sebagian besar tidak terpengaruh.

“Mengingat serangan militer AS menghindari serangan langsung terhadap Iran, kami pikir perundingan gencatan senjata Israel-Hamas akan memiliki efek yang lebih dominan – sehingga mengurangi ketegangan di Timur Tengah,” kata analis komoditas Commonwealth Bank, Vivek Dhar.

Baca Juga :  Minyak Naik, Pertahankan Keuntungan Karena Pasokan Berkurang

“Pasar minyak kemungkinan akan merespons dengan terus mengurangi risiko gangguan pasokan di Timur Tengah,” katanya dalam catatan kliennya pada hari Senin, menambahkan bahwa kemungkinan akan menjaga harga minyak Brent berjangka di bawah $80 per barel.

Pada hari Jumat, Departemen Kehakiman AS mengumumkan tuduhan penghindaran sanksi dan penyitaan terkait dengan jaringan perdagangan minyak yang dikatakan mendanai Korps Garda Revolusi Islam Iran.

Mereka menyita lebih dari 520.000 barel minyak Iran yang dikenai sanksi di atas kapal tanker minyak mentah Abyss, yang berlabuh di Laut Kuning dalam perjalanan ke Tiongkok.

Iran mengekspor antara 1,2 juta dan 1,6 juta barel minyak mentah per hari sepanjang tahun 2023, mewakili 1 persen-1,5 persen pasokan minyak global.

Baca Juga :  Musk, Twitter Bentrok Dengan Apple Sebagai 'Kesalahpahaman'

Sumber : CNA/SL

Bagikan :