Minyak Stabil, Pasar Mengalihkan Fokus Ke Pertemuan OPEC+

Ilustrasi Rig di tengah laut
Ilustrasi Rig di tengah laut

New Delhi | EGINDO.co – Harga minyak stabil di perdagangan Asia pada hari Senin karena pasar menunggu pertemuan OPEC+ pada tanggal 2 Juni di mana produsen diperkirakan akan membahas mempertahankan pengurangan produksi secara sukarela untuk sisa tahun ini.

Kontrak minyak mentah Brent untuk bulan Juli naik 18 sen menjadi $82,30 per barel pada pukul 04.09 GMT. Kontrak Agustus yang lebih aktif naik 25 sen menjadi $82,09.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik 24 sen menjadi $77,96.

Brent berakhir pekan lalu sekitar 2 persen lebih rendah dan WTI kehilangan hampir 3 persen setelah risalah Federal Reserve menunjukkan beberapa pejabat bersedia untuk memperketat suku bunga lebih lanjut jika mereka yakin hal itu perlu untuk mengendalikan inflasi yang terus-menerus.

Baca Juga :  Harga Emas Hari Ini Naik Lagi, Mumpung Dolar AS Lesu

Hari libur umum di AS dan Inggris pada hari Senin diperkirakan akan membuat perdagangan relatif tipis.

Pertemuan Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC+, diundur satu hari dan akan diadakan secara online, kata OPEC pada hari Jumat.

Para produsen akan mendiskusikan apakah akan memperpanjang pengurangan produksi sukarela sebesar 2,2 juta barel per hari hingga paruh kedua tahun ini, dengan tiga sumber dari negara-negara OPEC+ mengatakan kemungkinan perpanjangan tersebut.

Minyak berjangka diperkirakan akan mempertahankan kenaikannya hari ini karena ekspektasi perpanjangan pemotongan, kata Sugandha Sachdeva, pendiri perusahaan riset SS WealthStreet yang berbasis di Delhi.

“Namun, pergerakan harga akan secara signifikan dipengaruhi oleh data Indeks Harga Produsen (PPI) AS yang dijadwalkan minggu ini, yang pada gilirannya akan membentuk pendekatan Federal Reserve terhadap potensi penyesuaian suku bunga,” kata Sachdeva.

Baca Juga :  Minyak Sedikit Berubah, Khawatir Permintaan Pacu Kewaspadaan

Dikombinasikan dengan pengurangan produksi sebesar 3,66 juta barel per hari yang berlaku hingga akhir tahun, pengurangan produksi tersebut setara dengan hampir 6 persen dari permintaan minyak global.

OPEC mengatakan pihaknya memperkirakan pertumbuhan permintaan minyak yang relatif kuat akan terjadi pada tahun berikutnya sebesar 2,25 juta barel per hari, sementara Badan Energi Internasional memperkirakan pertumbuhan akan jauh lebih lambat sebesar 1,2 juta barel per hari.

Analis ANZ mengatakan dalam sebuah catatan bahwa mereka akan memantau penggunaan bensin saat Belahan Bumi Utara memasuki musim panas, yang biasanya merupakan musim ramai karena liburan mengemudi.

“Meskipun perjalanan liburan ke AS diperkirakan akan mencapai titik tertinggi pasca-COVID, peningkatan efisiensi bahan bakar dan kendaraan listrik dapat menyebabkan permintaan minyak tetap lemah,” kata para analis. Namun mereka menambahkan hal itu bisa diimbangi dengan meningkatnya perjalanan udara.

Baca Juga :  Lawrence Wong ambil alih jabatan PM Singapura dari Lee Hsien Loong 15 Mei

Pasar juga akan mengamati indeks pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) AS minggu ini untuk mencari sinyal lebih lanjut mengenai kebijakan suku bunga. Indeks tersebut, yang akan dirilis pada tanggal 31 Mei, dipandang sebagai ukuran inflasi pilihan Federal Reserve AS.

Secara terpisah, Goldman Sachs menaikkan perkiraan permintaan minyak tahun 2030 menjadi 108,5 juta barel per hari (bph) dari 106 juta barel per hari. Mereka juga memperkirakan puncak permintaan minyak akan terjadi pada tahun 2034 sebesar 110.000 juta barel per hari yang diikuti oleh periode stagnan yang panjang hingga tahun 2040.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :