Minyak Stabil, Menuju Penurunan Ditengah Khawatir Ekonomi AS

Harga Minyak Stabil
Harga Minyak Menguat

New York | EGINDO.co – Harga minyak naik tipis di awal perdagangan pada hari Jumat di tengah prospek pengurangan produksi OPEC+ yang berkelanjutan, namun harga minyak mentah acuannya menuju kerugian mingguan karena ketidakpastian ekonomi AS dan terbatasnya gangguan pasokan minyak mentah yang disebabkan oleh perang Israel-Hamas.

Minyak mentah berjangka Brent untuk bulan Juli naik 16 sen menjadi $83,83 per barel pada pukul 00.08 GMT. Minyak mentah West Texas Intermediate AS untuk bulan Juni naik 19 sen menjadi $79,14 per barel.

Namun, kedua tolok ukur tersebut berada di jalur penurunan mingguan karena investor khawatir terhadap prospek kenaikan suku bunga jangka panjang yang akan membatasi pertumbuhan di AS, konsumen minyak terbesar dunia, sementara perang di Timur Tengah tidak menunjukkan tanda-tanda akan mengganggu minyak global. persediaan.

Baca Juga :  Tilang Manual Diberlakukan Kembali, Sistem Razia Dilarang

Brent menuju penurunan mingguan sebesar 6,3 persen, sementara WTI bergerak menuju penurunan mingguan sebesar 5,6 persen.

Penurunan ini terjadi hanya beberapa minggu menjelang pertemuan Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak berikutnya dan sekutunya yang dipimpin oleh Rusia, yang bersama-sama disebut OPEC+.

Tiga sumber dari produsen OPEC+ mengatakan kelompok tersebut dapat memperpanjang pengurangan produksi minyak secara sukarela sebesar 2,2 juta barel per hari setelah bulan Juni jika permintaan minyak gagal meningkat, namun kelompok tersebut belum memulai pembicaraan formal menjelang pertemuan tanggal 1 Juni.

Pasar kini menantikan data ekonomi AS dan indikator pasokan minyak mentah masa depan dari produsen utama dunia tersebut.

Pada hari Jumat, Biro Statistik Tenaga Kerja AS merilis laporan upah non pertanian bulanan, yang merupakan ukuran kekuatan pasar kerja di negara tersebut dan dipertimbangkan oleh Federal Reserve ketika menetapkan suku bunga. Suku bunga yang lebih tinggi biasanya membebani perekonomian dan hal ini dapat mengurangi permintaan minyak.

Baca Juga :  Minyak Naik, Tertinggi Sejak April Karena Pengurangan OPEC+

Juga pada hari Jumat, perusahaan jasa energi Baker Hughes akan merilis jumlah mingguan rig minyak dan gas, yang merupakan indikator produksi minyak mentah di masa depan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :