Minyak Stabil Karena Kejelasan Suku Bunga Fed Ditunggu

Harga Minyak Stabil
Harga Minyak Stabil

New York | EGINDO.co – Harga minyak sedikit berubah pada hari Selasa, menyerahkan beberapa keuntungan dari sesi sebelumnya, karena pedagang menunggu kejelasan tentang rencana kenaikan suku bunga Federal Reserve untuk mengukur dampak pada ekonomi dan permintaan bahan bakar.

Pembuat kebijakan Fed mengatakan data inflasi baru yang keluar akhir pekan ini akan membantu mereka memutuskan apakah mereka dapat memperlambat laju kenaikan suku bunga pada pertemuan mereka yang akan datang, menjadi hanya kenaikan seperempat poin daripada kenaikan yang lebih besar yang mereka gunakan untuk sebagian besar tahun 2022.

Ketua Federal Reserve Jerome Powell akan berpidato di kemudian hari di konferensi bank sentral yang dapat menawarkan beberapa sinyal tentang rencana Fed.

Baca Juga :  Minyak Turun Di Tengah Kekhawatiran Perlambatan Ekonomi

Brent berjangka untuk pengiriman Maret turun 16 sen menjadi $79,49 per barel, turun 0,2 persen, pada 1:15 GMT. Minyak mentah AS turun 5 sen, atau 0,07 persen, menjadi $74,58 per barel.

Kedua tolok ukur telah naik 1 persen pada hari Senin, setelah China membuka perbatasannya pada akhir pekan untuk pertama kalinya dalam tiga tahun.

China juga mengeluarkan kuota impor minyak mentah gelombang kedua 2023, menurut sumber dan dokumen yang ditinjau oleh Reuters, meningkatkan total untuk tahun ini sebesar 20 persen dari waktu yang sama tahun lalu.

Indeks dolar naik 0,1 persen setelah mencapai level terendah tujuh bulan di sesi sebelumnya. Dolar yang lebih kuat membuat minyak, yang dihargai dalam mata uang, lebih mahal bagi pembeli asing.

Baca Juga :  Harga Minyak Naik Karena Kesengsaraan Pasokan

Stok minyak mentah AS kemungkinan turun 2,4 juta barel, dengan persediaan sulingan juga terlihat sedikit turun, jajak pendapat Reuters awal menunjukkan pada hari Senin. [ENERGYUSA]

Kelompok industri American Petroleum Institute akan merilis data persediaan minyak mentah AS pada pukul 16.30. EDT (2030 GMT) pada hari Selasa.

Administrasi Informasi Energi, cabang statistik dari Departemen Energi AS, akan merilis angkanya sendiri pada pukul 10.30 pagi (1430 GMT) pada hari Rabu.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :