Minyak Rebound, Minyak AS Dan Penurunan Stok Bensin Mendukung

Harga Minyak Melemah
Harga Minyak Menguat

Singapura | EGINDO.co – Harga minyak menguat pada hari Kamis setelah jatuh pada sesi sebelumnya karena penurunan persediaan minyak mentah dan bensin di AS mendukung pasar setelah adanya tanda-tanda Federal Reserve AS akan mempertahankan suku bunga lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama sehingga menghambat prospek permintaan bahan bakar di masa depan.

Kontrak berjangka minyak mentah Brent untuk penyelesaian bulan Mei naik 0,6 persen, atau 52 sen, menjadi $86,47 per barel pada pukul 01.55 GMT, setelah jatuh 1,6 persen pada hari Rabu.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS untuk pengiriman Mei naik 0,5 persen, atau 45 sen, menjadi $81,72 per barel, setelah turun 1,6 persen di sesi sebelumnya. Kontrak April yang berakhir pada hari Rabu turun 2,1 persen menjadi $81,68.

Baca Juga :  Minyak Naik Hari Ke-3, Dolar Melemah, Stok Minyak AS Turun

Persediaan minyak mentah di AS, konsumen minyak terbesar di dunia, turun untuk minggu kedua, menurut laporan Badan Informasi Energi AS (EIA) pada hari Rabu. Stok turun secara tak terduga sebesar 2 juta barel menjadi 445 juta barel pada pekan yang berakhir 15 Maret, dibandingkan ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters yang memperkirakan kenaikan sebesar 13.000 barel.

Stoknya turun karena ekspor meningkat dan kilang terus meningkatkan aktivitasnya. Persediaan bensin turun selama tujuh minggu, turun 3,3 juta barel menjadi 230,8 juta barel, dan menunjukkan permintaan bahan bakar yang terus kuat.

Pengoperasian kilang minyak meningkat sebesar 127.000 barel per hari dan tingkat pemanfaatan meningkat.

Angka persediaan memberikan dukungan kepada pasar setelah pandangan beragam dari para pembuat kebijakan Fed AS mengenai penurunan suku bunga tahun ini berdampak pada harga sebelumnya.

Baca Juga :  Johnson Minta Rusia Berbagi Kebenaran Laporan Di Ukraina

Sementara Fed Reserve mempertahankan suku bunga pada kisaran 5,25 persen hingga 5,50 persen pada hari Rabu, para pembuat kebijakan hampir tidak mempertahankan prospek penurunan suku bunga sebanyak tiga kali pada tahun ini, yang mengindikasikan bahwa suku bunga mungkin akan tetap lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama.

Tarif yang lebih tinggi dalam jangka waktu yang lebih lama dapat berarti berkurangnya pertumbuhan ekonomi yang akan berdampak pada permintaan bahan bakar di masa depan.

Namun kekhawatiran yang terus berlanjut mengenai bagaimana serangan Ukraina terhadap kilang-kilang Rusia akan berdampak pada pasokan minyak global juga turut mendukung harga minyak.

“Pasar masih mewaspadai masalah sisi pasokan yang sedang berlangsung. Serangan pesawat tak berawak Ukraina yang menghabiskan 12 persen dari total kapasitas pemrosesan minyak Rusia kemungkinan akan memperketat pasar di tengah pengurangan produksi OPEC yang sedang berlangsung,” kata analis ANZ Research dalam sebuah catatan. mengacu pada Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak.

Baca Juga :  Jumat Ini IHSG Dibuka Menguat 3,54 Poin

Ukraina telah meningkatkan serangan terhadap infrastruktur minyak Rusia di tengah perang yang telah berlangsung lebih dari dua tahun, dengan setidaknya tujuh kilang menjadi sasaran drone pada bulan ini. Serangan tersebut telah menghentikan 7 persen, atau sekitar 370.500 barel per hari, kapasitas penyulingan Rusia, menurut perhitungan Reuters.

Para analis mengatakan gangguan yang berkepanjangan dapat memaksa produsen Rusia mengurangi pasokan jika mereka tidak dapat mengekspor minyak mentah dan menghadapi kendala penyimpanan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :