Minyak Naik Tipis Setelah Stok AS Meningkat Lebih Sedikit

Ilustrasi Rig dengan kapal tanker
Ilustrasi Rig dengan kapal tanker

New York | EGINDO.co – Harga minyak naik lebih tinggi pada hari Kamis setelah persediaan minyak mentah AS naik kurang dari perkiraan minggu lalu dan stok bahan bakar mengalami penurunan besar.

Minyak mentah berjangka Brent naik 15 sen menjadi $83,11 per barel pada 0021 GMT, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik 18 sen menjadi $79,31 per barel.

Harga minyak acuan naik tipis sekitar 1 persen pada hari Rabu setelah persediaan minyak mentah naik selama enam minggu berturut-turut, meningkat sebesar 1,4 juta barel, sekitar dua pertiga dari kenaikan 2,1 juta barel yang diperkirakan para analis dalam jajak pendapat Reuters.

Stok bensin dan sulingan turun lebih dari perkiraan, data EIA juga menunjukkan.

Baca Juga :  Minyak Menuju Kenaikan Di Tengah Harapan Pertumbuhan China

Dolar AS yang kuat akan mempertahankan status quo dalam waktu dekat, karena pasar bersiap menghadapi risiko penundaan penurunan suku bunga pertama Federal Reserve AS hingga paruh kedua tahun ini, menurut jajak pendapat Reuters terhadap ahli strategi valuta asing.

Ketua Fed Jerome Powell mengatakan kemajuan inflasi yang berkelanjutan “tidak terjamin”, meskipun bank sentral AS masih memperkirakan akan menurunkan suku bunga acuannya tahun ini.

Pasar juga menunggu data perdagangan Tiongkok. Beijing pekan ini mengatakan pihaknya kembali menargetkan pertumbuhan PDB tahun ini sekitar 5 persen. Namun banyak analis yang skeptis, dan kinerja impor dan ekspor dalam beberapa bulan terakhir menunjukkan bahwa perdagangan tidak akan menjadi pendorong utama perekonomian.

Baca Juga :  Tidak Ada Pernyataan G20,China Keberatan Atas Perang Ukraina

Sebagai tanda terbatasnya pasokan, eksportir minyak utama Arab Saudi menaikkan harga minyak mentah Arab Light yang dijualnya ke Asia pada bulan April menjadi $1,70 per barel di atas rata-rata Oman/Dubai, kata sumber perdagangan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :