Minyak Naik Setelah OPEC+ Pertahankan Pengurangan Produksi

Harga Minyak Naik
Harga Minyak Naik

Singapura | EGINDO.co – Harga minyak naik pada awal perdagangan pada hari Jumat menyusul keputusan OPEC+ untuk mempertahankan kebijakan produksi minyaknya tidak berubah, meskipun harga minyak acuan menuju penurunan mingguan di tengah laporan gencatan senjata antara Israel dan Hamas yang tidak berdasar.

Minyak mentah berjangka Brent naik 37 sen, atau 0,5 persen, menjadi $79,07 per barel pada pukul 04.15 GMT, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik 30 sen, atau 0,4 persen, menjadi $74,12 per barel.

Pada hari Kamis, dua sumber OPEC+ mengatakan kelompok tersebut mempertahankan kebijakan produksi minyaknya tidak berubah, dan akan memutuskan pada bulan Maret apakah akan memperpanjang pengurangan produksi minyak secara sukarela untuk kuartal pertama atau tidak.

Baca Juga :  Wushu Indonesia Tampil Di World University Games 2023 China

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya yang dipimpin oleh Rusia, yang dikenal sebagai OPEC+, menerapkan pengurangan produksi sebesar 2,2 juta barel per hari (bph) untuk kuartal pertama, seperti yang diumumkan pada bulan November.

Analis ANZ Research mengatakan pada hari Jumat bahwa pengurangan produksi tersebut akan menjaga pasokan tetap terbatas pada kuartal pertama, dengan peningkatan produksi non-OPEC akan menjadi normal dan pertumbuhan produksi AS melambat pada tahun 2024 menjadi 300.000 barel per hari (bpd) dari 800.000 barel per hari pada tahun lalu.

Yang juga mendukung harga minyak adalah keputusan Federal Reserve AS untuk mempertahankan suku bunga acuan semalam di kisaran 5,25-5,50 persen dan komentar Ketua Jerome Powell yang mengatakan suku bunga telah mencapai puncaknya dan akan turun dalam beberapa bulan mendatang.

Baca Juga :  Impor China Menyusut Di Bulan April, Ekspor Tumbuh Lambat

Suku bunga yang lebih rendah akan mengurangi biaya pinjaman konsumen, sehingga dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan permintaan minyak.

Namun, harga minyak menuju kerugian mingguan sekitar 5 persen, karena laporan gencatan senjata antara Israel dan Hamas yang tidak berdasar membatasi keuntungan dan menyebabkan kontrak turun lebih dari 2 persen pada hari Kamis.

“Laporan baru-baru ini mengenai kemajuan menuju perpanjangan gencatan senjata Israel-Hamas, yang dapat menghilangkan tekanan geopolitik saat ini membuat investor minyak tetap menunggu,” kata Priyanka Sachdeva, analis pasar senior di Phillip Nova.

Kapal tanker minyak Rusia juga terus berlayar melalui Laut Merah, sebagian besar tidak terganggu oleh serangan Houthi, berbeda dengan keyakinan pasar akan gangguan besar terhadap aliran pasokan minyak global, Sachdeva menambahkan.

Baca Juga :  Harga Minyak Turun Di Tengah Kekhawatiran Permintaan

Dalam ketegangan pelayaran terbaru, kelompok yang bersekutu dengan Iran mengatakan pada hari Kamis bahwa pasukan angkatan laut mereka telah menargetkan kapal dagang Inggris yang tidak dikenal di Laut Merah.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :