Minyak Naik Setelah OPEC+ Menolak Permintaan Pasokan Lebih

OPEC+
OPEC+

Tokyo | EGINDO.co – Harga minyak naik lebih dari 1 persen pada hari Jumat, melakukan pemulihan parsial setelah produsen OPEC+ menolak seruan AS untuk meningkatkan pasokan dan sebaliknya mempertahankan rencana untuk pengembalian produksi bertahap yang dihentikan oleh pandemi.

Minyak mentah Brent naik 82 sen atau lebih dari 1 persen menjadi 81,36 dolar AS per barel sekitar pukul 01.46 GMT, setelah jatuh hampir 2 persen pada Kamis. Minyak AS naik 97 sen atau 1,25 menjadi US$79,78 per barel, setelah turun 2,5 persen di sesi sebelumnya.

Kelompok produsen utama OPEC+ sepakat pada hari Kamis untuk tetap pada rencana mereka untuk meningkatkan produksi minyak sebesar 400.000 barel per hari (bph) mulai Desember, mengabaikan seruan dari Presiden AS Joe Biden untuk produksi tambahan guna mendinginkan kenaikan harga.

Baca Juga :  Pabrik Besar iPhone Foxconn Di China Diguncang Protes Keras

“Ini adalah pertemuan OPEC+ yang mudah dan cepat mengenai produksi,” kata analis pasar senior OANDA Edward Moya, menambahkan “OPEC+ tidak mempertimbangkan untuk mengubah strategi produksi mereka, yang sepenuhnya merupakan pesan yang mereka miliki.”

OPEC+, yang mengelompokkan Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen besar lainnya termasuk Rusia, telah membatasi pasokan setelah pandemi virus corona menyebabkan penguapan permintaan.

Harga minyak baru-baru ini menyentuh tertinggi tujuh tahun, tetapi turun awal pekan ini karena penumpukan saham AS dan tanda-tanda bahwa harga tinggi dapat mendorong lebih banyak pasokan di tempat lain.

Brent berada di jalur untuk penurunan hampir 4 persen minggu ini, minggu kedua berturut-turut kontrak telah jatuh. Minyak AS menuju penurunan minggu ini hampir 5 persen.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top