Minyak Naik Seiring Ketegangan Di Timur Tengah Meningkat

Harga Minyak Naik
Harga Minyak Menguat

Singapura | EGINDO.co – Harga minyak naik pada hari Senin setelah serangan pesawat tak berawak terhadap pasukan AS di Yordania menambah kekhawatiran atas gangguan pasokan di Timur Tengah ketika pemberontak Houthi meningkatkan serangan mereka terhadap kapal-kapal di Laut Merah, menghantam sebuah kapal tanker bahan bakar yang dioperasikan Trafigura.

Risiko konflik yang meluas muncul ketika ekspor produk olahan Rusia diperkirakan akan menurun, dengan beberapa kilang sedang dalam perbaikan menyusul serangan pesawat tak berawak.

Minyak mentah berjangka Brent naik 29 sen, atau 0,4 persen, menjadi $83,84 per barel pada pukul 02.30 GMT setelah mencapai sesi tertinggi $84,80. Minyak mentah West Texas Intermediate AS naik 34 sen, atau 0,4 persen, menjadi $78,35 per barel setelah mencapai level tertinggi intraday $79,29 di awal sesi.

Serangan terhadap pasukan AS melalui serangan pesawat tak berawak di Yordania menimbulkan kekhawatiran akan konflik yang lebih luas di Timur Tengah yang kaya minyak.

Baca Juga :  Aliansi Oposisi Taiwan Goyah Karena Pencalonan Presiden

“Kami percaya kematian tiga anggota militer AS hari ini di Yordania menandai titik perubahan kritis dalam konflik yang sedang berlangsung di Timur Tengah dan meningkatkan kekhawatiran keterlibatan AS yang lebih besar dalam perang tersebut,” kata analis RBC Capital Helima Croft dalam sebuah catatan. , menambahkan bahwa konfrontasi yang lebih langsung dengan Iran akan meningkatkan kekhawatiran akan gangguan pasokan energi regional.

Pedagang komoditas Trafigura mengatakan pada hari Sabtu bahwa pihaknya sedang menilai risiko keamanan pelayaran lebih lanjut di Laut Merah setelah petugas pemadam kebakaran memadamkan api di sebuah kapal tanker yang diserang oleh kelompok Houthi Yaman sehari sebelumnya.

“Gangguan terhadap pasokan terbatas, namun hal itu berubah pada hari Jumat setelah sebuah kapal tanker minyak yang beroperasi atas nama Trafigura terkena rudal di lepas pantai Yaman,” kata analis ANZ dalam sebuah catatan.

Baca Juga :  Minyak Melemah, Khawatir Kurang Permintaan AS Dan China

“Dengan kapal tanker minyak yang terkait dengan AS dan Inggris kini berada di bawah ancaman serangan, pasar kemungkinan akan mempertimbangkan kembali risiko gangguan tersebut.”

Kedua kontrak tersebut naik untuk minggu kedua berturut-turut dan menetap di level tertinggi dalam hampir dua bulan pada hari Jumat, didukung oleh kekhawatiran pasokan Timur Tengah dan Rusia sementara pertumbuhan ekonomi AS yang positif dan tanda-tanda stimulus Tiongkok meningkatkan ekspektasi permintaan.

“Rasa puas diri yang masih melekat di pasar minyak telah menguap,” kata analis pasar IG Tony Sycamore.

“Penurunan WTI kemungkinan akan membuat pembeli kembali ke rata-rata pergerakan 200 hari di $77,60, sebelum lapisan support yang lebih kuat di $75,00 dari pembeli yang mencari dorongan ke level terendah $80.”

Baca Juga :  Minyak Tergelincir, Stok AS Naik dan Ekspektasi Pasokan Yang Hati-Hati

Rusia kemungkinan akan mengurangi ekspor nafta, bahan baku petrokimia, sekitar 127.500 – 136.000 barel per hari, atau sekitar sepertiga dari total ekspornya, setelah kebakaran mengganggu operasi kilang di Laut Baltik dan Laut Hitam, menurut para pedagang dan kapal LSEG- data pelacakan.

Pada tanggal 1 Februari, para menteri terkemuka dari Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya yang dipimpin oleh Rusia, yang dikenal sebagai OPEC+, akan bertemu secara online.

Namun, OPEC+ kemungkinan akan memutuskan tingkat produksi minyaknya untuk bulan April dan seterusnya dalam beberapa minggu mendatang, kata sumber OPEC+, karena pertemuan tersebut akan berlangsung terlalu dini untuk mengambil keputusan mengenai kebijakan produksi lebih lanjut.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :