Minyak Naik, OPEC+ yakinkan pasar dan ECB turunkan suku bunga

Harga Minyak Menguat
Harga Minyak Naik

Tokyo | EGINDO.co – Harga minyak naik pada hari Jumat, terus menanjak setelah anggota OPEC+ Arab Saudi dan Rusia mengindikasikan kesiapan untuk menghentikan sementara atau membatalkan perjanjian produksi dan karena pemotongan suku bunga di Eropa meningkatkan prospek langkah serupa di AS.

Minyak mentah Brent naik 16 sen atau 0,2 persen menjadi $80,03 per barel dan minyak mentah West Texas Intermediate AS naik 16 sen atau 0,2 persen menjadi $75,71 pada pukul 00.07 GMT.

Harga minyak naik pada hari Kamis ketika Arab Saudi dan Rusia mencoba meyakinkan pasar tentang perjanjian pasokan. Namun, mereka menuju kerugian mingguan setelah analis melihat pertemuan OPEC+ hari Minggu sebagai indikasi peningkatan pasokan yang berdampak buruk pada harga.

Baca Juga :  Minyak Naik, Permintaan AS Kuat, Kebijakan Fed Jadi Fokus

OPEC+, Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya termasuk Rusia, setuju untuk memperpanjang sebagian besar pemotongan produksi hingga tahun 2025 tetapi memberikan ruang bagi pemotongan sukarela dari delapan anggota untuk dihentikan secara bertahap.

Menghadiri sebuah acara di Rusia pada hari Kamis bersama dengan Wakil Perdana Menteri Rusia Alexander Novak, Menteri Energi Saudi Pangeran Abdulaziz bin Salman mengatakan OPEC+ dapat menghentikan sementara atau membalikkan peningkatan produksi sukarela jika memutuskan pasar tidak cukup kuat.

“Kami siap bereaksi cepat terhadap ketidakpastian pasar,” kata Novak di acara tersebut, seraya menambahkan penurunan harga setelah pertemuan akhir pekan disebabkan oleh salah tafsir perjanjian dan “faktor spekulatif”.

Jarand Rystad, pendiri dan kepala eksekutif konsultan Rystad Energy, mengatakan kepada Reuters bahwa OPEC+ kemungkinan akan terus mengelola pasar tetapi “pemotongan lebih lanjut mungkin diperlukan karena permintaan sedikit melemah sementara pasokan tetap mencukupi kecuali penyesuaian dilakukan”.

Baca Juga :  Xi Menyatakan China Menolak Paksaan Ekonomi Dan Pemisahan

“Titik manis untuk OPEC+ terletak dalam kisaran harga yang telah kita saksikan – 80-an rendah hingga 70-an tinggi (dalam dolar AS per barel). Meskipun beberapa volume Rusia dipotong dari pasar karena sanksi dan serangan pesawat nirawak, dampaknya tetap dapat dikelola,” katanya.

Bank Sentral Eropa melanjutkan pemangkasan suku bunga pertamanya sejak 2019 pada hari Kamis, yang mendorong ekspektasi analis terhadap Federal Reserve AS menyusul gugatan tersebut. Suku bunga yang lebih rendah mendorong permintaan minyak.

Pada hari Jumat, pelaku pasar akan menunggu rilis data perdagangan komoditas Tiongkok untuk indikasi arah permintaan di konsumen minyak terbesar kedua di dunia setelah AS, tulis analis ANZ Research dalam catatan klien.

Baca Juga :  Minyak Bersiap Penurunan Mingguan Kedua Karena Dolar Menguat

Sumber : CNA/SL

Bagikan :