Minyak Naik; Konflik Laut Merah dan Penurunan Suku Bunga AS

Harga Minyak Naik
Harga Minyak Naik

Beijing | EGINDO.co – Harga minyak kembali menguat di awal perdagangan Asia pada hari Rabu, karena investor mempertimbangkan kekhawatiran atas penurunan produksi oleh produsen utama dan serangan terhadap pengiriman di Laut Merah dibandingkan ekspektasi penurunan suku bunga AS yang melemah.

Minyak mentah berjangka Brent naik 12 sen, atau 0,15 persen, menjadi $82,46 per barel pada pukul 01.00 GMT, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik 9 sen, atau 0,12 persen menjadi $77,13.

Kontrak Brent dan WTI masing-masing tergelincir 1,5 persen dan 1,4 persen pada hari Selasa.

Washington pada hari Selasa kembali memveto rancangan resolusi Dewan Keamanan PBB mengenai perang Israel-Hamas, menghalangi tuntutan gencatan senjata kemanusiaan segera. AS malah mendorong Dewan Keamanan untuk mengadopsi resolusi yang menghubungkan gencatan senjata dengan pembebasan sandera Israel oleh Hamas.

Baca Juga :  Harga Minyak Lanjut Turun Setelah Produksi OPEC+ Berkurang

Serangan untuk mendukung warga Palestina terhadap kapal-kapal di Laut Merah dan selat Bab al-Mandab oleh kelompok Houthi yang bersekutu dengan Iran di Yaman terus memicu kekhawatiran atas arus barang melalui jalur air penting tersebut. Serangan drone dan rudal telah menghantam setidaknya empat kapal sejak Jumat.

Sementara itu, Rusia, yang telah menjanjikan pengurangan produksi sebesar 500.000 barel per hari (bpd) sebagai bagian dari paket pemotongan dengan Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya (OPEC+), mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka bermaksud untuk memenuhi kuota OPEC+ pada bulan Februari. meskipun terjadi penurunan penyulingan minyak.

Produksi kilang di Rusia telah turun 7 persen sejak awal tahun ini, kata menteri energi negara itu pada hari Selasa, setelah fasilitas dirusak oleh serangan pesawat tak berawak Ukraina.

Baca Juga :  Harga Minyak Pulih Setelah Anjlok Selama 3 Hari

Kekhawatiran bahwa penurunan suku bunga oleh Federal Reserve bisa memakan waktu lebih lama dari perkiraan telah membebani prospek permintaan minyak. Data inflasi AS pada minggu lalu memundurkan ekspektasi akan dimulainya siklus pelonggaran kebijakan The Fed dalam waktu dekat, dan para ekonom yang disurvei oleh Reuters kini memperkirakan penurunan suku bunga pada bulan Juni.

Persediaan minyak mentah AS terlihat naik minggu lalu, sementara stok sulingan dan bensin terlihat menurun, menurut jajak pendapat awal Reuters pada hari Selasa.

Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan rata-rata persediaan minyak mentah naik sekitar 4,3 juta barel dalam sepekan hingga 16 Februari.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :