Minyak Naik, Kekhawatiran Timteng, Pemotongan Biaya Pinjaman

Harga Minyak Naik
Harga Minyak Menguat

New York | EGINDO.co – Harga minyak naik di awal perdagangan Asia pada hari Kamis, memperpanjang kenaikan dari sesi sebelumnya menyusul penarikan mingguan yang lebih besar dari perkiraan dari penyimpanan minyak mentah AS dan sinyal dari Federal Reserve AS bahwa mereka akan mulai menurunkan biaya pinjaman pada tahun 2024.

Suku bunga yang lebih rendah mengurangi biaya pinjaman konsumen, sehingga dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan permintaan minyak. Berita tersebut juga membuat dolar melemah, sehingga harga minyak menjadi lebih murah bagi pembeli asing.

Minyak Brent berjangka naik 46 sen, atau 0,6 persen, menjadi menetap di $74,72 per barel pada pukul 00.07 GMT. Minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS naik 48 sen, atau 0,7 persen, menjadi menetap di $69,95.

Baca Juga :  Harga Minyak Naik Di Tengah Kekhawatiran Pasokan

Pasar menguat pada sesi terakhir di tengah kekhawatiran mengenai keamanan pasokan minyak Timur Tengah setelah serangan kapal tanker di Laut Merah.

Sebuah kapal tanker di Laut Merah lepas pantai Yaman ditembaki oleh orang-orang bersenjata di sebuah speedboat dan menjadi sasaran rudal, insiden terbaru yang mengancam jalur pelayaran setelah pasukan Houthi Yaman memperingatkan kapal-kapal tersebut untuk tidak melakukan perjalanan ke Israel.

Badan Informasi Energi AS (EIA) mengatakan perusahaan-perusahaan energi menarik cadangan minyak mentah sebanyak 4,3 juta barel lebih besar dari perkiraan selama pekan yang berakhir 8 Desember karena penurunan impor.

Dalam laporan bulanannya, Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) menyalahkan penurunan harga minyak mentah terbaru akibat “kekhawatiran berlebihan” terhadap pertumbuhan permintaan minyak.

Baca Juga :  PPKS Medan, Dinkes Sumut Dan Satgas Covid Lakukan Vaksinasi

Kontrak berjangka Brent telah turun sekitar 10 persen sejak OPEC+ mengumumkan putaran baru pengurangan produksi pada 30 November. OPEC+ mencakup OPEC dan sekutunya seperti Rusia.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :