Minyak Naik Karena Pipa Utama AS Sementara Ditutup

Ilustrali Kilang Minyak
Ilustrali Kilang Minyak

Singapura | EGINDO.co – Harga minyak naik lebih dari 1 persen pada hari Senin karena pipa utama yang memasok ke Amerika Serikat tetap ditutup sementara Presiden Rusia Vladimir Putin mengancam akan memangkas produksi sebagai pembalasan atas pembatasan harga Barat pada ekspornya.

Minyak mentah Brent berjangka naik 46 sen, atau 0,6 persen, menjadi $76,56 per barel pada 0500 GMT. Minyak mentah antara West Texas Intermediate AS berada di $71,59 per barel, naik 57 sen, atau 0,8 persen.

Harga naik pada hari Senin untuk Brent dan WTI mengikuti penurunan di kedua kelas minggu lalu ke level terendah sejak Desember 2021 di tengah kekhawatiran bahwa kemungkinan resesi global akan berdampak pada permintaan minyak.

Baca Juga :  Harga Minyak Naik Karena Fed Perlambat Kenaikan Suku Bunga

“Harga minyak lebih tinggi karena pipa Keystone tetap ditutup, COVID China mereda dan kekhawatiran bahwa Rusia dapat mengurangi produksi,” kata Edward Moya, analis pasar senior untuk OANDA.

Pada hari Minggu, TC Energy Kanada mengatakan belum menentukan penyebab kebocoran pipa minyak Keystone minggu lalu di Amerika Serikat. Itu tidak memberikan batas waktu kapan pipa akan melanjutkan operasi.

Jalur Keystone 622.000 barel per hari adalah arteri penting yang mengirimkan minyak mentah berat Kanada dari Alberta ke penyulingan di Midwest AS dan Pantai Teluk.

China, importir minyak mentah terbesar dunia, terus melonggarkan kebijakan nol-COVID yang ketat, meskipun jalan-jalan di ibu kota Beijing tetap sepi dan banyak bisnis tetap tutup selama akhir pekan, dengan penduduk mengatakan bahwa kembali normal masih jauh.

Baca Juga :  AS Umumkan US$3 Miliar Bantuan Militer Baru Untuk Ukraina

Putin mengatakan pada hari Jumat bahwa Rusia, pengekspor energi terbesar di dunia, dapat memangkas produksi dan akan menolak untuk menjual minyak ke negara mana pun yang memberlakukan batasan harga “bodoh” pada ekspor Rusia yang disetujui oleh negara-negara G7.

Sementara ketidakpastian seputar sanksi Uni Eropa terhadap minyak Rusia dan batasan harga terkait membuat volatilitas harga tetap tinggi, sejauh ini sanksi memiliki dampak terbatas pada pasar global, kata analis ANZ dalam sebuah catatan.

Menteri energi Arab Saudi juga mengatakan pada hari Minggu bahwa dampak dari sanksi Eropa dan tindakan pembatasan harga belum memberikan hasil yang jelas, dan penerapannya masih belum jelas.

Di A.S., Menteri Keuangan Janet Yellen memperkirakan penurunan substansial dalam inflasi A.S. pada tahun 2023, kecuali kejutan yang tidak terduga.

Baca Juga :  Minyak Melonjak Di Tengah Kekhawatiran Kerusuhan Kazakhstan

Sumber : CNA/SL

Bagikan :