Minyak Naik Karena Persediaan Minyak Mentah AS Kurang

Harga minyak naik
Harga minyak naik

New York | EGINDO.co – Harga minyak naik di awal perdagangan Asia pada hari Kamis karena stok minyak mentah AS naik kurang dari yang diharapkan, sementara dolar yang lebih lemah membuat minyak lebih murah untuk pembeli non-Amerika.

Minyak mentah Brent berjangka telah naik 12 sen menjadi $86,24 per barel pada 0119 GMT, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik 30 sen menjadi $80,45.

Persediaan minyak mentah naik 533.000 barel menjadi 448,5 juta barel dalam pekan yang berakhir 20 Januari, kata Administrasi Informasi Energi (EIA). Itu jauh dari perkiraan untuk kenaikan 1 juta barel.

Meskipun produksi minyak mentah lebih kecil dari perkiraan, stok minyak mentah mencapai level tertinggi sejak Juni 2021, kata EIA.

Baca Juga :  Pemerintah Tetapkan Kenaikan Cukai Rokok Sebesar 12 Persen

Juga membantu untuk meningkatkan minyak adalah dolar AS, yang melemah terhadap euro pada hari Rabu karena sebagian besar investor menghentikan taruhan besar menjelang pertemuan bank sentral minggu depan, termasuk dari Federal Reserve dan Bank Sentral Eropa.

Faktor yang membuat harga minyak tidak bergerak lebih tinggi adalah kekhawatiran tentang perlambatan ekonomi global yang menghambat permintaan bahan bakar.

Pertumbuhan ekonomi global diperkirakan hampir tidak bergerak di atas 2 persen tahun ini, menurut jajak pendapat Reuters terhadap para ekonom, yang mengatakan risiko yang lebih besar adalah penurunan peringkat lebih lanjut dari pandangan mereka. Itu bertentangan dengan optimisme yang meluas di pasar sejak awal tahun.

Baca Juga :  Alabama, Utah Negara Bagian AS Terbaru Yang Larang TikTok

Sumber : CNA/SL

Bagikan :