Minyak Naik Karena Pelonggaran Covid China, Dampak Badai AS

Harga Minyak Naik
Harga Minyak Naik

Singapura | EGINDO.co – Harga minyak naik ke level tertinggi tiga minggu pada hari Selasa karena pelonggaran pembatasan COVID-19 terbaru di China meningkatkan harapan permintaan bahan bakar dan kekhawatiran bahwa badai musim dingin di seluruh Amerika Serikat memengaruhi produksi energi terus menopang harga.

Minyak mentah Brent naik 88 sen, atau 1,1 persen, menjadi $84,80 per barel pada 0253 GMT, sementara minyak mentah West Texas Intermediate AS berada di $80,44 per barel, naik 88 sen, atau 1,1 persen. Kedua tolok ukur tersebut menyentuh level tertinggi sejak 5 Desember di awal sesi.

Pada hari Jumat, Brent naik 3,6 persen, sementara WTI naik 2,7 persen. Kedua tolok ukur mencatat kenaikan mingguan terbesar sejak Oktober. Pasar Inggris dan AS ditutup pada hari Senin untuk liburan Natal.

Baca Juga :  China Mengirim Dua Satelit Multimedia Ke Orbit

China akan mengakhiri persyaratan karantina untuk pelancong yang masuk mulai 8 Januari, Komisi Kesehatan Nasional mengatakan pada hari Senin, membatalkan aturan sejak dimulainya pandemi tiga tahun lalu. Itu memacu optimisme permintaan yang lebih tinggi dari importir minyak mentah utama.

Greenback melemah pada hari Selasa setelah pengumuman ini. Dolar yang lebih lemah membuat minyak lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya dan biasanya mencerminkan selera investor yang lebih besar terhadap risiko.

Badai salju yang mematikan melumpuhkan Buffalo, New York, pada Hari Natal, menjebak pengendara dan pekerja penyelamat di dalam kendaraan mereka, meninggalkan ribuan rumah tanpa listrik dan meningkatkan jumlah korban tewas akibat badai yang telah mendinginkan sebagian besar Amerika Serikat selama berhari-hari.

Baca Juga :  Taiwan 206 Kasus Covid-19 Domestik Baru,Dihimbau Tidak Panik

Maskapai telah membatalkan hampir 2.700 penerbangan AS pada Sabtu sore setelah cuaca mengganggu operasi bandara di seluruh negeri.

Angin yang sangat dingin dan bertiup pada hari Jumat mematikan listrik dan memangkas produksi energi di seluruh Amerika Serikat, menaikkan harga pemanas dan listrik.

“Kekhawatiran atas gangguan pasokan dari badai musim dingin di AS mendorong aksi beli, meskipun perdagangan tipis karena banyak pelaku pasar pergi berlibur,” kata Kazuhiko Saito, kepala analis di Fujitomi Securities Co Ltd.

“Tapi cuaca AS diperkirakan membaik minggu ini, yang berarti reli mungkin tidak akan berlangsung terlalu lama,” katanya.

Kekhawatiran atas kemungkinan pemotongan produksi oleh Rusia juga berkontribusi pada kenaikan.

Baca Juga :  Lang Ping Pelatih Tim Voli Putri China Mengundurkan Diri

Rusia dapat memangkas produksi minyak sebesar 5 persen menjadi 7 persen pada awal 2023 sebagai tanggapan terhadap pembatasan harga, kantor berita RIA mengutip Wakil Perdana Menteri Alexander Novak mengatakan pada hari Jumat.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :