Minyak Naik Karena Ketegangan Timur Tengah Kembali Fokus

Harga Minyak Naik
Harga Minyak Naik

Singapura | EGINDO.co – Minyak berjangka naik pada hari Senin karena ketegangan geopolitik di Timur Tengah kembali menjadi fokus, memicu kekhawatiran mengenai pasokan dari wilayah tersebut, namun ketidakpastian atas pengurangan produksi sukarela OPEC+ dan pertumbuhan permintaan bahan bakar global mengaburkan prospek sektor ini.

Minyak mentah berjangka Brent naik 28 sen, atau 0,4 persen, menjadi $79,16 per barel pada 0018 GMT, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS berada di $74,36 per barel, naik 29 sen, atau 0,4 persen.

“Munculnya kembali ketegangan geopolitik selama akhir pekan telah membantu melemahnya harga minyak mentah saat pembukaan kembali perdagangan pagi ini,” kata analis pasar IG Tony Sycamore.

Baca Juga :  Harga Minyak Turun, Investor Pertimbangkan Permintaan China

“Ketegangan yang memuncak tampaknya kembali muncul ke permukaan di Timur Tengah, sebagai respons terhadap serangan baru Israel di Gaza.”

Pertempuran kembali terjadi di Gaza dan tiga kapal komersial diserang di perairan internasional di Laut Merah bagian selatan, kata militer AS pada Minggu, ketika kelompok Houthi Yaman mengklaim serangan drone dan rudal terhadap dua kapal Israel di wilayah tersebut.

Dimulainya kembali perang Israel-Hamas memicu momentum bullish pada harga minyak, kata analis CMC Markets, Tina Teng.

“Namun, harga minyak mungkin terus berada di bawah tekanan untuk saat ini karena pemulihan ekonomi Tiongkok yang mengecewakan dan peningkatan produksi AS,” kata Teng.

Jumlah rig minyak AS bertambah lima menjadi 505 pada minggu ini, yang merupakan level tertinggi sejak September, kata perusahaan jasa energi Baker Hughes dalam laporannya pada hari Jumat.

Baca Juga :  Harga Minyak Tergelincir Karena Kejutan Peningkatan Stok AS

Harga minyak pulih dari penurunan lebih dari 2 persen pada minggu lalu di tengah skeptisisme investor terhadap besarnya pengurangan pasokan oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya termasuk Rusia, yang bersama-sama disebut OPEC+, dan kekhawatiran terhadap lesunya aktivitas manufaktur global.

“Harga kemungkinan akan tetap berfluktuasi dan berpotensi tidak memiliki arah sampai pasar melihat data yang jelas mengenai pengurangan produksi secara sukarela,” analis RBC Capital termasuk Mike Tran mengatakan dalam sebuah catatan, menambahkan bahwa data tersebut akan tersedia hanya dua bulan kemudian.

Mengenai minyak Rusia, negara-negara Barat telah meningkatkan upaya untuk menerapkan batasan harga $60 per barel pada pengiriman minyak Rusia melalui laut yang diberlakukan untuk menghukum Moskow atas perangnya di Ukraina.

Baca Juga :  Pemerhati: Tabrak Lari Termasuk Kejahatan Lalu Lintas

Washington pada hari Jumat memberlakukan sanksi tambahan terhadap tiga entitas dan tiga kapal tanker minyak.

Secara terpisah, Gedung Putih mengatakan pada hari Jumat bahwa pihaknya siap untuk “menjeda” keringanan sanksi bagi anggota OPEC Venezuela dalam beberapa hari mendatang kecuali ada kemajuan lebih lanjut dalam pembebasan tahanan politik Venezuela dan orang Amerika yang “ditahan secara tidak sah”. Sementara itu, India telah melanjutkan pembelian minyak Venezuela.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :