Minyak Naik Karena Dolar Lemah,China Tengah Mengekang Cov-19

Harga Minyak Naik
Harga Minyak Naik

Melbourne | EGINDO.co – Harga minyak naik lagi pada hari Rabu karena dolar tergelincir, dengan selera risiko kembali karena beberapa pemerintah menolak memberlakukan lockdown untuk mengekang penyebaran varian COVID-19 Omicron dan karena China mengatakan akan dapat mempertahankan pertumbuhan ekonomi.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik 50 sen, atau 0,7 persen, menjadi 71,62 dolar AS per barel pada 0235 GMT setelah melonjak 3,7 persen pada Selasa.

Minyak mentah berjangka Brent naik 44 sen, atau 0,6 persen, menjadi 74,42 dolar AS per barel setelah naik 3,4 persen pada Selasa.

Harga minyak biasanya bergerak terbalik terhadap dolar AS, dengan greenback yang lebih lemah membuat komoditas lebih murah bagi mereka yang memegang mata uang lainnya.

Sementara itu seorang pejabat senior perencanaan negara China mengatakan pada hari Rabu bahwa Beijing akan bekerja untuk membantu pertumbuhan ekonomi, termasuk meningkatkan pengeluaran pemerintah, memperkuat dukungan kepada produsen dan menstabilkan rantai pasokan industri.

Negara itu, importir minyak terbesar dunia, akan “berusaha menstabilkan operasi ekonomi pada kuartal pertama, semester pertama dan bahkan sepanjang tahun,” kata pejabat itu kepada Xinhua News Agency.

Sementara itu, beberapa pemerintah berusaha untuk menunda penerapan pembatasan pandemi baru untuk memperlambat penyebaran varian virus corona Omicron, termasuk di Inggris dan Australia, yang seharusnya membantu mendukung permintaan bahan bakar.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan dia tidak akan memperkenalkan pembatasan COVID-19 baru sebelum Natal, tetapi mengatakan pemerintah mungkin perlu mengambil langkah setelahnya.

Di Australia, Perdana Menteri Scott Morrison pada hari Rabu mengesampingkan penguncian dan malah mendesak orang untuk mendapatkan suntikan booster untuk melindungi diri mereka sendiri bahkan ketika negara itu mencapai pandemi tertinggi lebih dari 5.000 infeksi baru.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Baca Juga :  Inggris Peringatkan China,Tindakan Militer Di Sekitar Taiwan