Minyak Naik, Ekspektasi Suku Bunga Fed Turun Dan Rencana Pasokan OPEC+

Harga Minyak Naik
Harga Minyak Naik

Singapura | EGINDO.co – Harga minyak memperpanjang kenaikan dari sesi sebelumnya pada hari Kamis di tengah meningkatnya ekspektasi bahwa Federal Reserve akan memangkas suku bunga pada bulan September, meskipun harga dibatasi oleh persediaan AS yang lebih tinggi dan rencana OPEC+ untuk meningkatkan pasokan.

Harga minyak mentah Brent naik 31 sen, atau 0,40 persen, menjadi $78,72 per barel pada pukul 03.30 GMT, sementara harga minyak mentah West Texas Intermediate AS naik 41 sen, atau 0,55 persen, menjadi $74,48.

Hampir dua pertiga ekonom sekarang memprediksi penurunan suku bunga pada bulan September, menurut jajak pendapat Reuters pada tanggal 31 Mei-5 Juni, mengimbangi berita pasokan yang melemah baru-baru ini.

Baca Juga :  Iklim Usaha Startup Meningkat Akibat Literasi Digital

Suku bunga yang lebih rendah menurunkan biaya pinjaman, yang dapat memberikan insentif bagi aktivitas ekonomi dan meningkatkan permintaan minyak.

Namun, arah suku bunga Fed masih jauh dari kesimpulan yang sudah pasti karena aktivitas sektor jasa AS, yang menyumbang sebagian besar output ekonomi negara itu, kembali tumbuh pada bulan Mei setelah kontraksi pada bulan sebelumnya. Hal itu berpotensi melemahkan alasan untuk pemangkasan suku bunga.

Harga acuan minyak masih menuju penurunan mingguan sekitar 4 persen hingga Kamis, terbebani oleh keputusan pasokan terbaru dari Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya.

Kelompok tersebut sepakat pada Minggu untuk memperpanjang sebagian besar pemangkasan produksi minyak mereka hingga 2025, tetapi menyisakan ruang bagi pemangkasan sukarela dari delapan anggota untuk dihentikan secara bertahap, dimulai pada bulan Oktober.

Baca Juga :  Minyak Menuju Kenaikan Solid,Dengan Harapan Permintaan China

“Kami yakin langkah OPEC+ untuk menghentikan 2,2 juta barel per hari pada kuartal terakhir tahun 2024 akan menambah tekanan lebih lanjut pada harga acuan,” kata Emril Jamil, analis senior minyak mentah di LSEG Oil Research.

Sentimen bearish juga diperkirakan akan terjadi karena ekspektasi permintaan yang lebih lemah karena persediaan meningkat, kata Jamil.

Arab Saudi juga telah memangkas harga jual resminya (OSP) untuk minyak mentah bulan Juli, sebuah dokumen yang dilihat oleh Reuters menunjukkan pada hari Rabu. Langkah tersebut dilakukan di tengah penurunan patokan minyak mentah Timur Tengah dan margin keuntungan yang lebih lemah bagi penyuling Asia.

Sementara itu, stok minyak mentah AS melonjak sebesar 1,2 juta barel dalam seminggu hingga 31 Mei, dibandingkan dengan perkiraan analis untuk penarikan sebesar 2,3 juta barel, data dari Badan Informasi Energi AS menunjukkan.

Baca Juga :  Harga Minyak Lanjut Turun Setelah Produksi OPEC+ Berkurang

Sumber : CNA/SL

Bagikan :