Minyak Naik, Ekspektasi Permintaan Bahan Bakar AS Jelang Pertemuan OPEC+

Harga Minyak Naik
Harga Minyak Naik

Tokyo | EGINDO.co – Harga minyak naik di perdagangan Asia pada hari Selasa, melanjutkan kenaikan dari sesi sebelumnya, didukung oleh ekspektasi permintaan bahan bakar yang kuat dari AS selama musim panas, menjelang keputusan kebijakan produksi dari OPEC+ pada pertemuan 2 Juni.

Minyak mentah Brent untuk pengiriman bulan Juli naik 21 sen menjadi $83,31 per barel pada 0329 GMT. Kontrak berjangka bulan Agustus yang lebih aktif naik 21 sen menjadi $83,09.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk bulan Juli berada di $78,90 per barel, naik $1,18, atau 1,52 persen, dari penutupan hari Jumat, setelah diperdagangkan selama hari libur AS untuk menandai Hari Peringatan tanpa penyelesaian.

Harga minyak naik lebih dari 1 persen pada hari Senin dalam perdagangan yang lesu karena hari libur umum di Inggris dan Amerika Serikat setelah minggu yang suram yang ditandai dengan prospek suku bunga AS dalam menghadapi inflasi yang tinggi.

Baca Juga :  Prospek Bakal Naik Saham Emiten Kertas INKP Dan TKIM

Ekspektasi permintaan bahan bakar yang kuat dengan dimulainya musim mengemudi dan liburan di musim panas di AS memberikan dukungan terhadap harga, kata beberapa analis.

Terlepas dari pandangan umum bahwa suku bunga yang lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama dapat mengakibatkan lemahnya pertumbuhan permintaan minyak, “data mobilitas real-time menunjukkan pertumbuhan permintaan minyak secara umum masih sehat,” kata analis UBS Giovanni Staunovo dalam catatan kliennya.

Dalam hal perjalanan udara, jumlah kursi di AS pada penerbangan domestik pada bulan Mei naik 5 persen secara bulanan dan hampir 6 persen secara tahunan menjadi sedikit di atas 90 juta, berdasarkan data dari perusahaan analisis penerbangan OAG, yang melampaui angka pada tahun 2019.

Baca Juga :  Moldova Peringatkan Rencana Rusia Gulingkan Kepemimpinan

Jumlah kursi penerbangan internasional pada bulan Mei naik 11 persen YoY menjadi sekitar 14,2 juta, dan jumlah tersebut juga 8 persen lebih tinggi dibandingkan periode yang sama pada tahun 2019, tambah data tersebut.

Sementara itu, semua perhatian juga akan tertuju pada pertemuan online OPEC+ pada tanggal 2 Juni, di mana para pedagang dan analis memperkirakan pengurangan produksi akan tetap terjadi dan mendorong harga lebih lanjut.

“Kami memperkirakan harga minyak akan bergerak lebih tinggi dalam beberapa hari mendatang karena antisipasi berlanjutnya penurunan produksi secara sukarela oleh produsen minyak dan meningkatnya prospek pelonggaran kebijakan moneter AS,” kata Satoru Yoshida, analis komoditas di Rakuten Securities.

Baca Juga :  Harga Minyak Turun,Pasokan Minyak Mentah Melebihi Permintaan

Yoshida menambahkan, awal musim mengemudi di AS juga akan memberikan dukungan.

Sebelumnya, tiga sumber dari negara-negara OPEC+ mengatakan kemungkinan perpanjangan pengurangan produksi sukarela sebesar 2,2 juta barel per hari hingga paruh kedua tahun ini.

Sedikit penurunan dolar AS juga mendukung pasar.

“Memperluas momentum positif dari dua sesi terakhir, harga minyak mentah tampaknya telah stabil pada Selasa pagi karena kemunduran Dolar AS juga membantu prospek bullish,” kata analis pasar senior di Phillip Nova, Priyanka Sachdeva.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :