Minyak Naik Di Tengah Meningkatnya Ketegangan Di Timur Tengah

Harga Minyak Naik
Harga Minyak Menguat

Singapura | EGINDO.co – Harga minyak melanjutkan kenaikannya pada hari Kamis, setelah naik satu dolar per barel pada sesi sebelumnya, karena investor bersiap menghadapi memburuknya krisis Timur Tengah, yang kemungkinan melibatkan Iran, produsen minyak terbesar ketiga di OPEC.

Minyak mentah berjangka Brent naik 30 sen, atau 0,3 persen, menjadi $90,78 per barel pada pukul 03.25 GMT, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik 25 sen, atau 0,3 persen, menjadi $86,46 per barel.

Kedua kontrak tersebut naik lebih dari 1 persen pada sesi sebelumnya setelah tiga putra seorang pemimpin Hamas tewas dalam serangan udara Israel di Gaza, menambah kekhawatiran bahwa perundingan gencatan senjata antara kedua belah pihak mungkin terhenti. Awal pekan ini, Israel dan Hamas memulai putaran baru perundingan mengenai perang Gaza yang sudah berlangsung lebih dari enam bulan, namun perundingan tersebut tidak menghasilkan kesepakatan.

Baca Juga :  Akibat Kenaikan Tarif Cukai Rokok, Lapangan Kerja Hilang

“Harga tetap sensitif terhadap perkembangan geopolitik di Timur Tengah, dengan pelaku pasar memperkirakan risiko gangguan pasokan jika ketegangan berkepanjangan,” kata Yeap Jun Rong, ahli strategi pasar di IG.

“Hal ini membantu untuk mengimbangi beberapa sentimen risk-off dalam semalam, karena pasar mengkalibrasi ulang ekspektasi suku bunga mereka untuk mengantisipasi penurunan suku bunga pada bulan Juni dan agar suku bunga dipertahankan tinggi lebih lama hingga bulan September,” tambah Yeap, mengacu pada suku bunga AS.

Suku bunga yang lebih tinggi untuk jangka waktu yang lebih lama dapat menghambat pertumbuhan ekonomi dan menekan permintaan minyak.

Risalah rapat Federal Reserve AS menunjukkan para pejabat khawatir bahwa kemajuan inflasi mungkin terhenti dan diperlukan kebijakan moneter ketat dalam jangka waktu yang lebih lama untuk mengendalikan inflasi di negara dengan perekonomian terbesar di dunia tersebut.

Baca Juga :  Harga Minyak Naik Lebih Tinggi Karena Dolar AS Melemah

Investor yang sebelumnya memperkirakan penurunan suku bunga pada bulan Juni sekarang melihat bulan September sebagai waktu yang lebih tepat untuk memulai siklus pelonggaran, menyusul pembacaan inflasi konsumen yang ketiga kali berturut-turut lebih kuat dari perkiraan.

Yeap menambahkan bahwa tren kenaikan harga minyak mungkin akan berlanjut karena situasi geopolitik Timur Tengah yang masih rumit.

Kawasan ini waspada terhadap kemungkinan pembalasan Iran atas dugaan serangan udara Israel terhadap kedutaan Iran di Suriah pada awal bulan ini. Sebuah laporan Bloomberg pada hari Rabu mengatakan AS dan sekutunya yakin bahwa serangan rudal atau drone besar-besaran oleh Iran atau proksinya terhadap Israel akan segera terjadi.

Baca Juga :  India Dan China Menarik Pasukan Dari Bagian Lain Perbatasan

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken telah mengatakan kepada Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant bahwa Amerika Serikat akan mendukung Israel terhadap segala ancaman dari Iran, kata Departemen Luar Negeri AS pada Rabu malam.

“Pasar semakin khawatir bahwa perang Israel-Hamas dapat meningkat di Timur Tengah, sehingga membahayakan pasokan minyak,” kata analis ANZ Daniel Hynes.

Pedagang minyak juga akan menantikan laporan pasar minyak bulanan dari Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) yang akan dirilis pada hari Kamis, dan laporan pasar minyak Badan Energi Internasional yang akan dirilis pada hari Jumat.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :