Minyak Naik 1% Seiring Berlanjutnya Ketegangan Di Laut Merah

Harga Minyak Turun
Harga Minyak Turun

Singapura | EGINDO.co – Harga minyak naik sebanyak 1 persen pada hari Jumat karena ketegangan terus berlanjut di Timur Tengah menyusul serangan Houthi terhadap kapal-kapal di Laut Merah, meskipun keputusan Angola untuk meninggalkan OPEC menimbulkan pertanyaan mengenai efektivitas kelompok tersebut dalam mendukung harga.

Minyak mentah berjangka Brent naik 86 sen, atau 1,1 persen, menjadi $80,25 per barel pada pukul 04.09 GMT, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik 81 sen, atau 1,1 persen, menjadi $74,70 per barel.

Kedua kontrak tersebut juga naik lebih dari 4 persen untuk minggu kedua berturut-turut, karena kekhawatiran atas pengiriman di Laut Merah mendukung harga.

Harga minyak bisa mengalami rebound “karena konflik geopolitik dan penerapan pengurangan produksi OPEC dalam waktu dekat,” kata Leon Li, analis CMC Markets di Shanghai.

Baca Juga :  Hari Raya Waisak, 351 Narapidana Di Sumut Dapat Remisi

“Jadi kesenjangan pasokan yang kecil kemungkinan akan terjadi pada bulan Januari tahun depan, dan minyak mentah WTI mungkin naik menjadi $75-$80 per barel.”

Semakin banyak perusahaan maritim yang menghindari Laut Merah karena serangan kapal yang dilakukan kelompok militan Houthi Yaman untuk mendukung warga Palestina, sehingga menyebabkan gangguan perdagangan global melalui Terusan Suez, yang menangani sekitar 12 persen perdagangan dunia.

Hapag-Lloyd dari Jerman dan OOCL dari Hong Kong adalah perusahaan terbaru yang mengatakan mereka akan menghindari Laut Merah dengan mengubah rute kapal atau menunda pelayaran.

AS pada hari Selasa meluncurkan operasi multinasional untuk menjaga perdagangan di Laut Merah, namun Houthi mengatakan mereka akan terus melakukan serangan.

Baca Juga :  Serangan Siber Pada Jaringan Pipa AS , Panggilan Menyadarkan

Para analis mengatakan dampak terhadap pasokan minyak sejauh ini terbatas, karena sebagian besar minyak mentah Timur Tengah diekspor melalui Selat Hormuz.

Namun untuk membatasi kenaikan lebih lanjut, menteri perminyakan Angola mengatakan pada hari Kamis bahwa keanggotaan negara tersebut dalam Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) tidak memenuhi kepentingannya. Angola sebelumnya memprotes keputusan kelompok OPEC+ yang lebih luas yang mengurangi kuota produksi minyak negara itu pada tahun 2024.

Kelompok produsen yang dipimpin Saudi dalam beberapa bulan terakhir telah menggalang dukungan untuk memperdalam pengurangan produksi dan meningkatkan harga minyak.

Arab Saudi, Rusia, dan anggota OPEC+ lainnya, yang memproduksi lebih dari 40 persen minyak dunia, menyetujui pengurangan produksi sukarela dengan total sekitar 2,2 juta barel per hari (bph) pada kuartal pertama tahun 2024.

Baca Juga :  Blinken Dorong Rekonsiliasi Ethiopia, Tawarkan Bantuan

Sumber : CNA/SL

Bagikan :