Minyak Menguat Setelah Arab Saudi,Rusia Kurangi Produksi

Harga Minyak Naik
Harga Minyak Naik

Singapura | EGINDO.co – Harga minyak naik tipis pada hari Senin setelah eksportir utama Arab Saudi dan Rusia mengatakan mereka akan tetap melakukan pengurangan produksi minyak secara sukarela hingga akhir tahun, menjaga pasokan tetap ketat, sementara investor mewaspadai sanksi AS yang lebih keras terhadap minyak Iran.

Minyak mentah berjangka Brent naik 41 sen, atau 0,5 persen, menjadi $85,30 per barel pada pukul 00.00 GMT, sementara minyak mentah West Texas Intermediate AS berada di $81,05 per barel, naik 54 sen, atau 0,7%.

Sejalan dengan ekspektasi para analis, Arab Saudi mengonfirmasi akan melanjutkan pengurangan sukarela tambahan sebesar 1 juta barel per hari (bph) yang berarti produksi sekitar 9 juta barel per hari untuk bulan Desember, kata sumber di kementerian energi dalam sebuah pernyataan. .

Baca Juga :  Arab Saudi Evakuasi Lagi Warganya Keluar Dari Indonesia

Menyusul pernyataan Saudi, Moskow juga mengumumkan akan melanjutkan pengurangan pasokan sukarela tambahan sebesar 300.000 barel per hari dari ekspor minyak mentah dan produk minyak bumi hingga akhir Desember.

Kedua kontrak tersebut mencatat penurunan mingguan kedua pada minggu lalu, turun sekitar 6 persen, didorong oleh berkurangnya premi risiko geopolitik yang muncul dari kekhawatiran akan gangguan pasokan akibat kemungkinan meluasnya konflik di Timur Tengah.

Pada hari Minggu, Israel menolak tekanan internasional yang semakin besar untuk melakukan gencatan senjata ketika diplomat tinggi AS berupaya mengatasi krisis yang mengancam eskalasi lebih lanjut di negara tetangganya, Lebanon.

“Premi risiko yang terkait dengan latar belakang geopolitik telah sepenuhnya hilang setelah dua minggu harga bergejolak,” kata analis ANZ dalam sebuah catatan.

Baca Juga :  KPK Panggil 11 Saksi Kasus Suap Pengesahan RAPBD Jambi

“Fokus pasar telah beralih ke prospek permintaan, yang masih belum pasti.”

Minggu ini, investor mengamati lebih banyak data ekonomi dari Tiongkok setelah konsumen minyak nomor dua dunia itu merilis data pabrik bulan Oktober yang mengecewakan pada minggu lalu.

Analis IG yang berbasis di Sydney, Tony Sycamore memperkirakan harga minyak akan didorong oleh berita utama dari Timur Tengah dan grafik teknis minggu ini.

Dia menambahkan bahwa WTI perlu mempertahankan dukungan di atas $80 per barel pada awal minggu ini, jika tidak, harga bisa turun ke level terendah $77,59 yang terlihat pada bulan Agustus.

Pada hari Jumat, Dewan Perwakilan Rakyat AS mengesahkan rancangan undang-undang untuk memperkuat sanksi terhadap minyak Iran yang akan menerapkan tindakan terhadap pelabuhan dan kilang asing yang memproses minyak yang diekspor dari Iran jika undang-undang tersebut ditandatangani menjadi undang-undang.

Baca Juga :  Dinas keamanan Ukraina tuduh ada rencana pertemuan Rusia

Di Amerika Serikat, jumlah rig minyak turun 8 menjadi 496 pada minggu lalu, yang merupakan level terendah sejak Januari 2022, kata perusahaan jasa energi Baker Hughes dalam laporan mingguannya pada hari Jumat.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :