Minyak Menguat, Produsen Utama Pertahankan Pengurangan Produksi

Harga Minyak Naik
Harga Minyak Naik

New Delhi | EGINDO.co – Harga minyak naik di perdagangan Asia pada hari Rabu di tengah ekspektasi produsen-produsen utama akan mempertahankan pengurangan produksi pada pertemuan hari Minggu ini, dan bahwa konsumsi bahan bakar akan mulai meningkat dengan dimulainya puncak musim permintaan di musim panas.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Juli bertambah 15 sen, atau 0,2 persen, menjadi $84,37 per barel pada pukul 03.04 GMT. Kontrak berjangka West Texas Intermediate AS untuk bulan Juli naik 25 sen, atau 0,3 persen, menjadi $80,08. Kedua benchmark tersebut naik lebih dari 1 persen sehari sebelumnya.

Para pedagang dan analis memperkirakan Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya termasuk Rusia, yang dikenal sebagai OPEC+, akan mempertahankan pengurangan produksi sukarela sebesar 2,2 juta barel per hari.

Baca Juga :  Minyak Bertahan, Ketegangan Di Timteng Dan Permintaan China

Antisipasi anggota OPEC+ untuk memperpanjang pengurangan produksinya telah menyuntikkan optimisme ke pasar dan langkah tersebut akan dilihat sebagai upaya bersama untuk menstabilkan harga dan menyeimbangkan kembali pasar minyak global, kata Sugandha Sachdeva, pendiri firma riset SS WealthStreet yang berbasis di Delhi.

“Selain itu, dimulainya musim berkendara di musim panas di AS memacu peningkatan konsumsi musiman dan biasanya membantu momentum positif harga minyak mentah,” tambahnya.

Libur Memorial Day pada hari Senin menandakan dimulainya musim puncak permintaan di AS, konsumen minyak terbesar di dunia, dan mempertahankan pengurangan produksi akan menjaga harga tetap terdukung seiring dengan peningkatan konsumsi.

“Data awal menunjukkan jumlah perjalanan liburan ke AS yang relatif tinggi dilakukan selama liburan Memorial Day, yang merupakan awal tradisional musim berkendara. Perjalanan udara juga meningkat,” kata Daniel Hynes, ahli strategi komoditas senior di ANZ Bank, dalam sebuah pernyataan. catatan.

Baca Juga :  Ratusan Orang Diselamatkan Dari Pusat Penipuan Online Filipina

Meningkatnya pertempuran di Jalur Gaza ketika tank-tank Israel maju ke jantung bagian Rafah juga memberikan dukungan terhadap harga di tengah kekhawatiran akan meluasnya konflik ke Timur Tengah, yang merupakan wilayah pasokan utama.

Investor juga mencermati data persediaan minyak mentah AS dari American Petroleum Institute yang dirilis hari ini. Datanya tertunda satu hari karena libur Memorial Day pada hari Senin.

Stok minyak mentah AS diperkirakan turun sekitar 1,9 juta barel pada pekan lalu, menurut jajak pendapat awal Reuters pada hari Selasa.

Investor juga menunggu data inflasi AS minggu ini yang dapat mempengaruhi ekspektasi penurunan suku bunga Federal Reserve dan berdampak pada harga minyak.

Baca Juga :  Saham Asia Didukung Spekulasi Jeda Fed; Dolar Menguat

Laporan Indeks Harga Pengeluaran Konsumsi Pribadi inti AS untuk bulan April akan dirilis pada hari Jumat. Barometer inflasi pilihan The Fed diperkirakan akan tetap stabil setiap bulannya.

Ekspektasi terhadap waktu penurunan suku bunga tidak menentu, dan para pengambil kebijakan merasa was-was karena data masih mencerminkan inflasi yang tinggi.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :