Minyak Melemah, Khawatir Kurang Permintaan AS Dan China

Harga Minyak tergelincir
Harga Minyak tergelincir

Tokyo | EGINDO.co – Harga minyak turun pada hari Senin, membalikkan kenaikan pada hari Jumat, karena kekhawatiran baru atas berkurangnya permintaan di Amerika Serikat dan Tiongkok mengurangi sentimen pasar.

Minyak mentah berjangka Brent untuk bulan Januari turun 35 sen, atau 0,4 persen, menjadi $81,08 per barel pada pukul 00.51 GMT, sedangkan minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS untuk bulan Desember berada di $76,82, turun 35 sen, atau 0,5 persen.

Kedua harga minyak acuan tersebut naik hampir 2 persen pada Jumat lalu ketika Irak menyuarakan dukungannya terhadap pengurangan minyak oleh OPEC+, namun turun sekitar 4 persen pada minggu ini, mencatat penurunan mingguan ketiga untuk pertama kalinya sejak bulan Mei.

Baca Juga :  Menghadapi Meta, Apple Luncurkan Headset Mixed-Reality

“Investor lebih fokus pada lambatnya permintaan di Amerika Serikat dan Tiongkok sementara kekhawatiran terhadap potensi gangguan pasokan akibat konflik Israel-Hamas sudah agak surut,” kata Hiroyuki Kikukawa, presiden NS Trading, salah satu unit Nissan Securities.

Badan Informasi Energi AS (EIA) mengatakan pekan lalu bahwa produksi minyak mentah di Amerika Serikat tahun ini akan meningkat sedikit lebih rendah dari perkiraan sebelumnya sementara permintaan akan turun.

Data ekonomi yang lemah pekan lalu dari Tiongkok, importir minyak mentah terbesar di dunia, juga meningkatkan kekhawatiran akan melemahnya permintaan. Selain itu, pabrik penyulingan di Tiongkok meminta lebih sedikit pasokan dari Arab Saudi, eksportir terbesar dunia, untuk bulan Desember.

Baca Juga :  Otto: Jadi Advokat Harus Miliki Kejujuran dan Kepintaran

Meski begitu, Kikukawa mengatakan harga minyak akan terdukung jika WTI mendekati $75 per barel.

“Jika pasar semakin terpuruk, kemungkinan besar kita akan melihat dukungan pembelian karena ekspektasi bahwa Arab Saudi dan Rusia akan memutuskan untuk melanjutkan pengurangan pasokan secara sukarela setelah bulan Desember,” kata Kikukawa.

Eksportir minyak utama Arab Saudi dan Rusia pekan lalu mengkonfirmasi bahwa mereka akan melanjutkan pengurangan produksi minyak tambahan secara sukarela hingga akhir tahun karena kekhawatiran atas permintaan dan pertumbuhan ekonomi terus menyeret pasar minyak mentah.

OPEC+, Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya termasuk Rusia, akan bertemu pada 26 November.

Di sisi pasokan, perusahaan-perusahaan energi AS memangkas jumlah rig minyak yang beroperasi selama dua minggu berturut-turut ke level terendah sejak Januari 2022, kata perusahaan jasa energi Baker Hughes. Jumlah rig menunjukkan produksi di masa depan.

Baca Juga :  Tjiwi Kimia Bangun Pembangkit Listrik Tenaga Surya Di Jatim

Sumber : CNA/SL

Bagikan :